Hasil Riset: Wanita Memiliki Risiko Lebih Tinggi Terkena Stroke Dibandingkan Pria

Binsar

Tuesday, 09-03-2021 | 14:54 pm

MDN
Hasil Riset: Wanita Memiliki Risiko Lebih Tinggi Terkena Stroke Dibandingkan Pria [ist]

 

 

 

New Delhi, Inako

Setiap dua detik, seseorang di dunia menderita stroke. Yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa stroke adalah penyebab kematian tertinggi kedua di seluruh dunia, dengan 6 dari 10 kematian terjadi pada wanita!

Kondisi ini seringkali diawali dengan rasa mati rasa atau lemas secara tiba-tiba pada satu sisi tubuh yang diikuti dengan kesulitan penglihatan, bicara, dan hilangnya koordinasi pada tubuh.

Stroke dapat terjadi karena terhambatnya suplai darah ke otak atau pecahnya pembuluh darah, menyebabkan sel-sel otak mati.

Ada beban stroke yang lebih besar pada wanita dibandingkan pria karena beberapa alasan. Pertama, karena wanita memiliki harapan hidup lebih lama daripada pria, mereka berada pada posisi yang lebih dirugikan karena risiko stroke meningkat seiring bertambahnya usia.

 

 

Wanita juga cenderung mengalami stroke yang lebih parah dibandingkan pria. Ini umumnya diamati di antara wanita pascamenopause yang termasuk dalam kelompok usia yang lebih tua, di mana efek perlindungan dari estrogen telah memudar.

Dalam artikel ini, Dr. PN Sylaja, MD, DM, FRCP Edin, FESO, Profesor Neurologi FIAN, Penanggung Jawab, Program Perawatan Stroke Komprehensif, SCTIMST, Trivandrum, berbicara tentang mengapa dan bagaimana wanita berada pada peningkatan risiko stroke, dibandingkan dengan pria.

Mengapa wanita berisiko tinggi terkena stroke

Ada banyak perbedaan mengenai etiologi, atau jenis stroke yang terlihat pada pria dan wanita. Hal ini terutama disebabkan oleh perbedaan faktor risiko di antara jenis kelamin.

Pria dengan riwayat penyakit arteri koroner dan gagal jantung cenderung lebih sering mengalami stroke, sedangkan lebih banyak wanita yang didiagnosis dengan fibrilasi atrium nonvalvular dan penyakit jantung rematik berisiko lebih tinggi mengalami stroke.

Sebuah studi kecil yang kami lakukan di Kerala menunjukkan bahwa hanya sepertiga dari pasien stroke yang dibawa ke rumah sakit adalah wanita - dengan stroke kardioemboli yang lebih umum, dengan riwayat penyakit jantung rematik, sedangkan aterosklerosis pembuluh darah besar adalah penyebab umum di antara pria.

Studi menunjukkan bahwa wanita yang menderita stroke dibawa ke rumah sakit terlambat, meskipun mereka merespon jauh lebih baik daripada pria terhadap terapi trombolitik atau endovaskular - satu-satunya dua intervensi terapeutik yang saat ini tersedia untuk pasien yang dibawa ke rumah sakit dalam waktu 24 jam sejak gejala awal.

 

 

Stroke yang lebih parah pada wanita di awal, kurangnya dukungan pengasuh yang biasanya terlihat pada pasien wanita juga menyebabkan hasil yang lebih buruk. Hal ini diperkirakan akan meningkatkan proporsi kasus stroke yang dapat dengan mudah dihindari jika diamanatkan kesadaran yang tepat di antara perempuan.

Memberi wanita kesadaran khusus gender, tindakan pencegahan, dan dukungan pengasuh yang sangat dibutuhkan untuk penderita stroke akan meningkatkan peluang pemulihan mereka.

Tema Hari Perempuan Internasional tahun ini, “memilih untuk menantang” sangat tepat untuk mengalahkan stroke, karena perempuan dapat menjadi pembawa obor dalam mendidik satu sama lain, dan bagaimana kewaspadaan dan tindakan segera dapat membantu menyelamatkan kehidupan!

TAG#stroke, #wanita, #pria, #risiko

68113700

KOMENTAR