Seniman Rajutan 19 tahun

Hila Bame

Thursday, 24-11-2022 | 10:55 am

MDN
Hayley Sim mulai merajut setelah ujian O-levelnya pada November 2019 dan tersedot ke dunia mode buatan tangan – sekarang menjadi obsesi penuh baginya. (Foto: Hazel Sim)

 

JAKARTA, INAKORAN

Dia tidak memiliki label fashion terkenal. Dia tidak bekerja dengan pabrik produksi atau penjahit. Dia bahkan belum menyelesaikan arahan kreatifnya untuk kursus mode di LASALLE College of the Arts.

Namun seniman rajutan Hayley Sim memiliki pengikut Instagram yang cukup besar lebih dari 27.000 di @softlymadecottage di mana dia sering ditugaskan untuk membuat barang yang dia kenakan. Penjualan termahalnya hingga saat ini adalah tas, yang dia jual seharga S$333.


baca: 

Perancang asal Singapura Buat Pakaian untuk Berdayakan Penderita Stroke dan Mobilitas Terbatas

 


Sim adalah contoh utama dari gelombang baru Gen Z yang merangkul tren merenda. Wanita berusia 19 tahun itu menghabiskan sebagian besar waktunya dengan kait dan benang. Pada hari kerja, dia merenda selama lima jam setiap hari. Di akhir pekan, dia sering merenda selama 15 jam, dari jam 9 pagi hingga hampir tengah malam.

 

 

Atasan Putri Pingyang Zhao ini, terinspirasi gaya Dinasti Tang Qixiong Ruqun, adalah salah satu favorit seniman rajutan Hayley Sim. (Foto: Hazel Sim)

Hanya lima tahun yang lalu, sulit membayangkan merenda lepas landas di antara generasi digital ini. Menghabiskan waktu dan berulang, rasanya seperti hobi yang lebih cocok untuk orang yang lebih tua. Bahkan para wanita terkenal yang mengaku menyukainya berasal dari generasi itu – pikirkan aktris Cher, 75, Meryl Streep, 72, dan Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris, 57.

Semua ini berubah dengan pandemi. Mendadak, kerajinan tangan tradisional ini menjadi kegiatan lockdown yang populer, lintas kelompok umur. Lebih dari sekadar hobi, tren slow-fashion juga masuk ke dalam lemari pakaian banyak anak muda.

BAGAIMANA DIA TERPIKAT

Apa sebenarnya yang menghidupkan kembali kerajinan tangan yang dulunya kuno ini? “Fashion rajutan telah beralih dari selendang atau barang-barang yang terlihat sangat vintage yang dulu diasosiasikan dengannya,” kata Sim.

“Orang-orang mulai membuat pakaian yang lebih trendi seperti rok mini dan crop top. Lebih banyak selebritas dan influencer mulai memakai barang rajutan, dan tutorial dibuat tentang cara membuatnya.

“Banyak yang tiba-tiba melihat bagaimana merenda yang trendi dan ikut-ikutan untuk membuat barang mereka sendiri atau menugaskannya dari pencipta,” tambahnya.

Sebelumnya

Pullover Paddlepop ini terinspirasi dari es krim pelangi Wall's pastel. (Foto: Hazel Sim)

Hayley Sim sejauh ini telah merajut 50 hingga 60 item, seperti atasan A Brighter Summer Day ini. (Foto: Hazel Sim)

 

Dengan desain yang begitu manis, sopan, dan aneh, hanya sedikit orang yang berharap Hayley Sim mendengarkan podcast True Crime atau memainkan musik K-pop berenergi tinggi saat dia bekerja. (Foto: Hazel Sim)

 

Pullover Paddlepop ini terinspirasi dari es krim pelangi Wall's pastel. (Foto: Hazel Sim)

Hayley Sim sejauh ini telah merajut 50 hingga 60 item, seperti atasan A Brighter Summer Day ini. (Foto: Hazel Sim)

 

Dengan desain yang begitu manis, sopan, dan aneh, hanya sedikit orang yang berharap Hayley Sim mendengarkan podcast True Crime atau memainkan musik K-pop berenergi tinggi saat dia bekerja. (Foto: Hazel Sim)

Pullover Paddlepop ini terinspirasi dari es krim pelangi Wall's pastel. (Foto: Hazel Sim)

 

Namun bagi Sim, bukan tren selebritas atau kebosanan pandemi yang memicu minatnya. Ini dimulai dengan tidak sengaja setelah ujian O-levelnya pada November 2019 – dia melihat video YouTube tentang cara membuat gantungan kunci beruang Rilakkuma, karakter fiksi dari perusahaan Jepang San-X.

Dia tidak pernah selesai membuat gantungan kunci, tetapi tersedot ke dunia mode buatan tangan, dan itu menjadi obsesi yang sangat besar.

“Saya selalu tertarik pada fashion – barang buatan tangan khusus, bukan fashion kelas atas. Saya suka betapa sederhananya rasanya – Anda berusaha keras untuk menyesuaikan dengan apa yang disukai seseorang,” renungnya.

 

“Mungkin karena nenek saya dulunya seorang penjahit dan mengajari saya menjahit ketika saya masih SD. Ketika saya berusia delapan tahun, saya mulai menjahit barang-barang sederhana seperti pakaian untuk boneka Barbie saya.”

Sebelumnya

Sim menciptakan gaun merah muda ini, dengan satu set busur dan anak panah yang serasi untuk boneka Barbie-nya, saat dia masih di sekolah dasar. (Foto: Hayley Sim)

Sim juga seorang model anak sejak usia empat tahun, di mana dia menjadi model dalam peragaan busana dan muncul di beberapa majalah, yang menarik minatnya pada fashion. (Foto: Model Carrie)

 

Sim menciptakan gaun merah muda ini, dengan satu set busur dan anak panah yang serasi untuk boneka Barbie-nya, saat dia masih di sekolah dasar. (Foto: Hayley Sim)

 

Sim juga seorang model anak sejak usia empat tahun, di mana dia menjadi model dalam peragaan busana dan muncul di beberapa majalah, yang menarik minatnya pada fashion. (Foto: Model Carrie)

 

Sim menciptakan gaun merah muda ini, dengan satu set busur dan anak panah yang serasi untuk boneka Barbie-nya, saat dia masih di sekolah dasar. (Foto: Hayley Sim)

Secara alami, ketika Sim mulai merajut, tidak ada seorang pun di keluarganya yang terkejut. “Mereka sangat berharap saya terobsesi dengan hal seperti ini. Ibu saya adalah orang yang membelikan saya set benang dan pengait pertama saya, yang berjumlah S$80,” katanya, seraya menambahkan bahwa persediaannya saat ini sekarang berharga antara S$2.000 dan S$3.000.

 

 

 

TAG#FASHION, #SINGAPURA, #RAJUT, #TENUN

166750691

KOMENTAR