Temui Pengusaha yang Berbasis di Singapura yang Menciptakan NFT untuk Perjalanan Mewah

Hila Bame

Friday, 13-01-2023 | 11:51 am

MDN

 

 

JAKARTA, INAKORAN

Martha Waslen, pendiri dan CEO DayAway, menjelaskan mengapa jetsetter kaya akan segera terjun ke dunia baru Web3 yang berani – dan bahkan metaverse.

Temui pengusaha yang berbasis di Singapura yang menciptakan NFT untuk perjalanan mewah

Martha Waslen, pendiri dan CEO DayAway. (Foto: DayAway)

 

Segar dari liburan keluarga ke Siem Reap, Martha Waslen bersinar penuh semangat. 

Bagi pendiri DayAway, sebuah platform untuk memesan pengalaman siang hari di hotel-hotel mewah, sudah lama sejak dia memiliki kesempatan untuk menjelajahi destinasi baru bersama balitanya, yang berusia tiga dan empat tahun.

“Kami telah melakukan 'perjalanan wajib' untuk mengunjungi keluarga dan menghadiri perayaan, jadi sungguh luar biasa memiliki pengalaman budaya yang imersif seperti menjelajahi Angkor Wat dan mencicipi masakan lokal, terutama karena kami belum pernah ke Kamboja sebelumnya, " dia berkata. 

“Kami sangat bersemangat untuk melakukan lebih banyak perjalanan seperti ini sebagai sebuah keluarga, untuk merasakan budaya dengan cara baru dan melihatnya melalui mata anak-anak kami.”

Pengalaman hiper-lokal yang dikurasi seperti itu, seperti mengunjungi bengkel keluarga Jepang yang telah membuat pedang samurai selama beberapa generasi, adalah sesuatu yang sedang dia kerjakan untuk memperkenalkan rangkaian penawaran DayAway.

Dia meluncurkan platform tersebut di Singapura pada tahun 2021 di tengah pandemi COVID-19 ketika dia melihat bagaimana hotel mengalami tingkat hunian yang rendah. 

Dia menyadari itu adalah kesempatan yang baik untuk menawarkan pengalaman hotel siang hari seperti acara minum teh di kamar suite, perawatan spa yang dikombinasikan dengan akses ke kolam renang dan pusat kebugaran hotel atau bahkan paket "bekerja dari hotel".

 

Idenya dimulai, dengan banyak orang Singapura menikmati daycation di beberapa hotel terbaik di negara itu, dari Raffles Hotel hingga Andaz Singapore, pada saat pembatasan perjalanan mempersulit banyak orang untuk pergi ke luar negeri sebebas dulu. 

Dalam setahun, DayAway telah berkembang ke lima pasar termasuk Hong Kong, Thailand, Australia, dan Uni Emirat Arab.

Sekarang setelah perjalanan balas dendam berjalan lancar dengan banyak negara melonggarkan pembatasan pandemi secara signifikan, Waslen juga mengembangkan perusahaannya untuk memenuhi kebutuhan hotel dan pelancong yang terus berubah.

DayAway dimulai sebagai platform untuk memesan pengalaman siang hari di hotel mewah. (Foto: Raffles Hotel Singapura)

Pertama, dia meluncurkan keanggotaan yang mendukung NFT (non-fungible token) ke DayAway. Pada saat yang sama, portal DayAway akan bertransisi menjadi platform khusus anggota, sehingga pengalaman yang ditawarkan hanya akan tersedia untuk anggota.

Selain akses ke pengalaman daycation mewah platform, keanggotaan NFT juga akan mencakup manfaat atau utilitas lain, seperti akses VIP ke acara pribadi, prioritas untuk penurunan NFT berikutnya, dan akses ke pengalaman virtual lainnya di metaverse. 

Peluncuran pertama NFT, Founder's Key, dijadwalkan untuk dicetak di Opensea pada Januari 2023. Hanya akan ada 500 Founder's Key yang tersedia untuk dicetak.

 

Juga akan ada opsi untuk membeli keanggotaan Web2 seharga S$500 setahun  – anggap saja sebagai langganan tahunan. 

Selain itu, tamu yang ada juga akan mendapatkan keanggotaan gratis hingga akhir tahun 2023.

Kunci Pendiri akan menawarkan anggota akses VIP ke acara pribadi, prioritas untuk penurunan NFT berikutnya, dan akses ke pengalaman virtual lainnya di metaverse. (Foto: DayAway)

Menurut Waslen, membawa pengalaman DayAway ke dalam metaverse selalu menjadi rencananya.

“Sejak awal DayAway, Web3 selalu ada di peta jalan kami. 

Saat membangun platform dan bekerja sama dengan mitra perhotelan kami, mereka sangat terbuka tentang beberapa tantangan mereka seperti gesekan operasional seputar program loyalitas, keanggotaan, dan diversifikasi pendapatan, ”katanya.

“Kami mulai mengidentifikasi sejak awal di mana blockchain dapat meningkatkan beberapa tantangan ini, jadi pertanyaannya hanyalah kapan pasar akan lebih mudah menerima keanggotaan Web3.”

 

Sebelum mengalihkan fokusnya ke industri perhotelan, Waslen telah membangun merek-merek mewah di ranah digital. 

Dia pindah ke Singapura pada tahun 2011 untuk bergabung dengan platform kecantikan Luxola, yang akhirnya diakuisisi oleh Sephora milik LVMH.

“Ini adalah pertama kalinya saya bekerja di perusahaan rintisan dan sangat penting dalam membantu saya memahami pasar Asia Tenggara dan tantangan beroperasi di berbagai negara dan juga dalam hal membangun tim di seluruh kawasan,” katanya.

 

 

Sebelum mengalihkan fokusnya ke industri perhotelan, Waslen telah membangun merek-merek mewah di ranah digital. (Foto: DayAway)

Dia juga mengasah pengalaman mewahnya di New York City tempat dia bekerja di kanto

 

 

TAG#SINGAPURA, #NFT

166880510

KOMENTAR