India melarang 59 aplikasi seluler China karena masalah 'keamanan'

Hila Bame

Tuesday, 30-06-2020 | 09:33 am

MDN
Seseorang memegang smartphone dengan logo Tik Tok ditampilkan [IST]

 

New Delhi, Inako

 

India pada hari Senin (29 Juni) melarang 59 aplikasi seluler China, termasuk TikTok dan WeChat yang sangat populer, karena masalah keamanan dan privasi nasional hanya beberapa minggu setelah bentrokan perbatasan Himalaya yang mematikan antara tetangga yang bersenjata nuklir.

Hubungan antara dua negara terpadat di dunia telah tegang menyusul kematian 20 tentara India dalam pertempuran satu lawan satu dengan Cina di ujung barat dataran tinggi, diperebutkan perbatasan pada pertengahan Juni.

Aplikasi "terlibat dalam kegiatan ... merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum," kata kementerian teknologi informasi dalam sebuah pernyataan.

"Pemerintah India telah memutuskan untuk melarang penggunaan aplikasi tertentu ... Keputusan ini adalah langkah yang ditargetkan untuk memastikan keamanan dan kedaulatan dunia maya India."

Pernyataan itu mengatakan langkah itu diambil setelah beberapa pengaduan diterima oleh kementerian yang menuduh pencurian data pengguna dan pelanggaran privasi pengguna.

Tidak jelas kapan larangan itu akan mulai berlaku.

 

BACA JUGA:  Joao Felix Jadi Ancaman Berat Lionel Messi di La Liga

DASAR PENGGUNA INDIAN BESAR

Sebagian besar aplikasi sangat populer di India, termasuk aplikasi berbagi video milik ByteDance TikTok dan Helo, aplikasi berbagi file SHAREit dan browser UC Alibaba dan UC News, dengan basis pengguna gabungan lebih dari setengah miliar.

Diperkirakan ada sekitar 120 juta pengguna TikTok di India, menjadikan negara Asia Selatan dengan 1,3 miliar orang sebagai pasar internasional terbesar aplikasi.

Aplikasi lain dalam daftar terlarang termasuk aplikasi microblogging Weibo dan game strategi Clash of Kings.

Namun kemarahan telah melanda India sejak tentara tewas dalam perkelahian di sepanjang perbatasan yang disengketakan di wilayah Ladakh utara pada 15 Juni dalam pertempuran paling mematikan selama hampir setengah abad antara kedua negara.

Itu adalah pertama kalinya pasukan terbunuh di perbatasan mereka sejak tahun 1975. Beijing belum mengungkapkan jika ada korban di antara pasukan mereka.

India dan Cina berperang di perbatasan pada tahun 1962.

 

 

New Delhi menuduh Cina mengganggu wilayahnya di wilayah itu, tuduhan yang dibantah Beijing.

Kekerasan 15 Juni terjadi sekitar 4.500 meter di atas permukaan laut di lembah sungai Galwan yang berbatasan dengan Aksai Chin, koridor strategis yang menghubungkan Tibet ke Cina Barat.

Ribuan tentara tetap bersiaga, meskipun kedua belah pihak mengatakan mereka berusaha menyelesaikan kebuntuan melalui dialog.

SENTIMEN ANTI-CHINA

Kematian itu memicu kemarahan besar dan protes jalanan di India. Ada seruan untuk pelarangan bisnis Cina, yang mengekspor barang senilai hampir US $ 60 miliar ke India.

Seorang menteri senior dalam pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi menuntut larangan makanan Cina sementara serikat pekerja terkemuka mengatakan akan memboikot sejumlah komoditas yang diimpor dari Tiongkok.

Serikat pekerja hotel pekan lalu mengatakan mereka tidak akan mengizinkan tamu China untuk tinggal di properti mereka.

Jutaan orang India mengunduh "Hapus Aplikasi China", sebuah aplikasi seluler yang membantu pengguna mendeteksi dan menghapus perangkat lunak Cina, sebelum dihapus oleh Google dari Play Store-nya.

Laporan-laporan media mengatakan kiriman Cina ditahan oleh bea cukai di pelabuhan-pelabuhan utama India.

Pembuat smartphone Cina Xiaomi, yang memiliki lebih dari 30 persen pangsa pasar India, mempromosikan dirinya sebagai perusahaan yang sejalan dengan slogan pemerintah "Make in India", sebuah langkah nyata untuk melawan sentimen anti-Cina.

Ponsel Cina memiliki hampir 65 persen saham di pasar ponsel cerdas lokal.

Dari mainan, kosmetik, make up dan tas hingga peralatan rumah tangga, pharma, komponen mobil, dan baja, China mengekspor lebih dari 3.000 produk ke India.

Investasi langsung Beijing telah melonjak dari US $ 1,6 miliar pada 2014 menjadi setidaknya US $ 8 miliar pada 2017, sementara investasi yang direncanakan dan saat ini diperkirakan US $ 26 miliar, menurut Brookings, lembaga pemikir AS.

Investor Cina juga telah menanam jutaan dolar di perusahaan-perusahaan besar India termasuk aplikasi pengiriman Zomato dan aplikasi pembayaran Paytm.

 

TAG#INDIA. CHINA, #INDIA, #CHINA

46476710

KOMENTAR