Israel Mengatakan Pasukannya beroperasi di Jantung Kota Gaza

Hila Bame

Wednesday, 08-11-2023 | 10:20 am

MDN
Tentara Israel mengambil bagian dalam operasi darat dalam foto yang dirilis 7 November 2023. (Foto: Handout/Pasukan Pertahanan Israel melalui Reuters)

 

 

JAKARTA, INAKORAN

Tentara Israel "memiliki satu sasaran – teroris Hamas di Gaza, infrastruktur mereka, komandan mereka, bunker, ruang komunikasi", kata Menteri Pertahanan Yoav Gallant.

Tentara Israel mengambil bagian dalam operasi darat dalam foto yang dirilis 7 November 2023. (Foto: Handout/Pasukan Pertahanan Israel melalui Reuters)

 Israel mengatakan pada Selasa (7 November) bahwa pasukannya beroperasi jauh di Kota Gaza dalam pertempuran mereka untuk memusnahkan Hamas di daerah kantong Palestina dan mengatakan kelompok militan tersebut Pemimpinnya terjebak di dalam bunker di sana.

Membalas serangan mematikan pada 7 Oktober oleh kelompok bersenjata Hamas, militer Israel fokus di Kota Gaza, Hamas'; benteng di utara wilayah itu.

 

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan pada konferensi pers yang disiarkan televisi bahwa tentara Israel telah maju ke jantung Kota Gaza dan "mengencangkan tali pengikatnya".

Pasukan yang berjalan kaki dan menggunakan kendaraan lapis baja serta tank "memiliki satu sasaran – teroris Hamas di Gaza, infrastruktur mereka, komandan mereka, bunker, ruang komunikasi", kata Gallant.

Hamas' pemimpin paling senior di Gaza, Yahya Sinwar, diisolasi di bunkernya, kata Gallant, seraya menambahkan bahwa Sinwar adalah "yang sebulan lalu membuat keputusan mematikan untuk menyerang warga sipil, wanita, dan anak-anak Israel".

Dan sekarang, dia "terputus dari lingkungannya, rantai komandonya melemah", kata Gallant.

Hamas' Sayap militer belum memberikan komentar mengenai kemungkinan nasib Sinwar.

Di bawah kota, kata Gallant, terdapat beberapa kilometer terowongan yang membentang di bawah sekolah dan rumah sakit dan merupakan gudang senjata, ruang komunikasi, dan tempat persembunyian para militan.

Sumber keamanan mengatakan kepada Reuters bahwa militer Israel memulai fase perang berikutnya, dengan fokus mencari dan melumpuhkan Hamas. labirin terowongan, dan mungkin memerlukan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikannya.

"Kami meningkatkan tekanan terhadap Hamas setiap jam, setiap hari. Sejauh ini, kami telah membunuh ribuan teroris, baik di atas maupun di bawah tanah,” Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi.

Sebuah tank Israel terlihat di lokasi yang disebutkan sebagai Gaza dalam foto selebaran yang dirilis pada 7 November 2023. (Foto: Handout/Pasukan Pertahanan Israel melalui Reuters)

Militer Israel mengatakan militan Hamas menembakkan rudal anti-tank ke pasukan Israel dari rumah sakit terdekat dan tentara menemukan senjata disembunyikan di sebuah sekolah di Gaza utara.

Sayap militer Hamas, yang telah menguasai daerah kantong kecil dan padat penduduk itu selama 16 tahun, mengatakan para pejuangnya menimbulkan kerugian besar dan kerusakan pada pasukan Israel yang bergerak maju.

Tidak mungkin untuk memverifikasi klaim medan perang dari kedua belah pihak.

Perang pecah ketika pejuang Hamas menyerbu pagar yang mengelilingi Gaza dan menewaskan 1.400 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik lebih dari 240 orang, menurut penghitungan Israel.

Sejak itu, Israel terus membombardir wilayah pesisir tersebut, menewaskan lebih dari 10.000 orang, sekitar 40 persen di antaranya anak-anak, menurut hitungan pejabat kesehatan di sana.

 

BULAN PEMBANTAIAN YANG MEMILUKAN 

"Ini adalah satu bulan penuh pembantaian, penderitaan yang tiada henti, pertumpahan darah, kehancuran, kemarahan dan keputusasaan," Komisaris Hak Asasi Manusia PBB Volker Turk mengatakan dalam sebuah pernyataan pada awal perjalanannya ke wilayah tersebut.

Setelah mengubah rute, konvoi mengirimkan pasokan medis ke rumah sakit Al Shifa.

 

Menyebut insiden itu “sangat meresahkan”, organisasi tersebut mengatakan dua truk rusak dan seorang pengemudi terluka ringan. Namun pihaknya tidak mengidentifikasi sumber penembakan.

Israel memberi waktu kepada penduduk Kota Gaza dari pukul 10.00 hingga 14.00 untuk berangkat ke bagian selatan Jalur Gaza yang panjangnya 45 km. Kementerian Dalam Negeri Gaza mengatakan 900.000 warga Palestina masih berlindung di Gaza utara termasuk Kota Gaza.

"Perjalanan paling berbahaya dalam hidupku. Kami melihat tank dari titik kosong (jarak jauh). Kami melihat bagian tubuh yang membusuk. Kami melihat kematian," kata warga Adam Fayez Zeyara dalam postingan media sosial dengan selfie di jalan keluar Kota Gaza.

Meskipun operasi militer Israel terfokus di bagian utara Gaza, bagian selatan juga diserang. Pejabat kesehatan Palestina mengatakan sedikitnya 23 orang tewas dalam dua serangan udara Israel pada hari Selasa di kota Khan Younis dan Rafah di Gaza selatan.

"Inilah keberanian yang disebut Israel – mereka menunjukkan kekuatan dan kekuasaan mereka terhadap warga sipil, bayi di dalam, anak-anak di dalam, dan orang tua," kata Ahmed Ayesh, yang diselamatkan dari reruntuhan sebuah rumah di Khan Younis di mana pejabat kesehatan mengatakan 11 orang tewas.

Saat dia berbicara, tim penyelamat menggunakan tangan mereka untuk mencoba membebaskan seorang gadis yang terkubur hingga pinggangnya dalam puing-puing.

Warga Palestina membawa barang-barang mereka saat meninggalkan rumah mereka di Kota Gaza pada 7 November 2023. (Foto: Reuters/Mohammed Al-Masri)

 

ISRAEL MENCARI "PERIODE TAK TERBATAS" KONTROL

Hamas' Sayap bersenjata mengatakan di Telegram pada Selasa malam bahwa mereka menembakkan rudal ke Tel Aviv, dan sirene roket terdengar di kota Israel dan kota-kota lain di Israel tengah.

Warga Israel di Tel Aviv memperingati satu bulan sejak serangan Hamas dengan menyalakan lilin di sekitar foto para sandera di Habima Square. Ada yang menangis, ada pula yang bernyanyi atau berdoa.

"Saya datang untuk melihat wajah para sandera, untuk merasa menjadi bagian darinya... Saya ingin berada di sisi keluarga yang orang-orang tercintanya" di Gaza, kata Valeria Nesterov, 24, seorang penata rias.

Baik Israel maupun Hamas menolak seruan untuk menghentikan pertempuran. Hamas mengatakan mereka tidak akan membebaskan sandera seperti yang diminta Israel atau menghentikan pertempuran ketika Gaza sedang diserang.

Washington mendukung posisi Israel bahwa gencatan senjata akan membantu Hamas secara militer. Namun Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada Netanyahu bahwa jeda pertempuran selama tiga hari dapat membantu menjamin pembebasan beberapa sandera, Axios melaporkan pada hari Selasa, mengutip dua pejabat AS dan Israel.

Israel sejauh ini masih belum jelas mengenai rencana jangka panjangnya untuk Gaza jika mereka berhasil mengalahkan Hamas. Dalam beberapa komentar langsung pertama mengenai masalah ini, Netanyahu mengatakan Israel akan berusaha untuk memikul tanggung jawab keamanan di Gaza "untuk jangka waktu yang tidak terbatas".

Namun para pejabat mengatakan Israel tidak tertarik untuk mengatur daerah kantong tersebut. Gallant mengatakan, setelah perang selesai, baik Israel maupun Hamas tidak akan menguasai Gaza.

Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa Israel ingin wilayah tersebut berada di bawah koalisi internasional, termasuk AS, Uni Eropa dan negara-negara mayoritas Muslim, atau dikelola oleh para pemimpin politik lokal Gaza.

Ide-ide tersebut telah menjadi bagian dari diskusi diplomatik.

Israel menarik pasukan dan pemukimnya dari Jalur Gaza pada tahun 2005, dan dua tahun kemudian Hamas mengambil alih kekuasaan di sana. Simcha Rothman, seorang anggota parlemen dari koalisi agama-nasionalis Netanyahu, dalam sebuah postingan di media sosial menyerukan "kontrol penuh Israel" dari strip.

Namun juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan Biden akan menentang pendudukan militer Israel di Gaza pasca-konflik.

 

Sumber: Reuters

 

TAG#GAZA, #GANJAR MAHFUD

166878485

KOMENTAR