Israel menyerang Iran, lapor media AS; Teheran mengatakan pertahanan udara diaktifkan

Hila Bame

Friday, 19-04-2024 | 14:55 pm

MDN
Papan reklame anti-Israel dengan gambar rudal Iran terlihat di sepanjang jalan di Teheran pada 15 April 2024.

 

WASHINGTON, INAKORAN

Israel telah menyerang Iran, kata tiga orang yang mengetahui masalah tersebut, ketika media pemerintah Iran melaporkan pada Jumat pagi (19 April) bahwa pasukannya telah menghancurkan drone, beberapa hari setelah Iran melancarkan serangan drone balasan terhadap Israel.

BACA:  

Kabinet Perang Israel Tunda Pertemuan Ketiga Mengenai Serangan Iran

 

Amerika Serikat tidak terlibat dalam serangan itu namun diberitahu oleh Israel sebelum serangan itu terjadi, media AS melaporkan.

Kantor berita Fars Iran melaporkan bahwa tiga ledakan terdengar di dekat pangkalan militer di pusat kota Isfahan.

Seorang pejabat Iran mengatakan kepada Reuters bahwa tidak ada serangan rudal dan ledakan tersebut disebabkan oleh aktivasi sistem pertahanan udara Iran.

Sebelumnya, outlet berita Amerika ABC News melaporkan bahwa rudal Israel telah menghantam sebuah lokasi di Iran, mengutip seorang pejabat AS.

TV pemerintah Iran mengatakan bahwa, tak lama setelah tengah malam, "tiga drone terlihat di langit Isfahan" dan "sistem pertahanan udara menjadi aktif dan menghancurkan drone di langit tersebut".

Penyiar tersebut kemudian mengatakan situasi di Isfahan normal dan tidak terjadi ledakan di darat.

Militer Israel tidak memberikan komentar mengenai laporan tersebut.

Israel mengatakan pihaknya akan membalas serangan Iran pada akhir pekan , yang melibatkan ratusan drone dan rudal, sebagai tanggapan atas dugaan serangan Israel terhadap kompleks kedutaan besarnya di Suriah .

Sebagian besar drone dan rudal Iran ditembak jatuh sebelum mencapai wilayah Israel.

Para analis dan pengamat telah menyuarakan kekhawatiran mengenai risiko penyebaran perang Israel-Gaza ke seluruh wilayah.

Namun, kekerasan dan serangan militer digunakan secara performatif dan “kami menyaksikan tarian pencegahan dan serangan pedang yang sangat hati-hati dan terkendali”, kata Dr Simon Frankel Pratt, dosen ilmu politik di Universitas Melbourne. 

FASILITAS NUKLIR TIDAK TERLUKA

Presiden Iran Ebrahim Raisi telah memperingatkan Israel sebelum serangan hari Jumat bahwa Teheran akan memberikan “respon keras” terhadap setiap serangan di wilayahnya.

Iran mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Kamis bahwa Israel “harus dipaksa untuk menghentikan petualangan militer lebih lanjut yang bertentangan dengan kepentingan kami” ketika Sekretaris Jenderal PBB memperingatkan bahwa Timur Tengah berada dalam “momen yang paling berbahaya.”

Televisi pemerintah Iran mengatakan fasilitas nuklir tempat Iran melakukan pekerjaan – yang menurut Teheran bertujuan untuk tujuan damai namun diyakini Barat bertujuan untuk membuat senjata – tidak mengalami kerusakan.

Situs nuklir Natanz, pusat program pengayaan uranium Iran, berada di provinsi Isfahan.

Pemogokan tersebut tampaknya merupakan sebuah "langkah mundur dari tangga eskalasi", tambah Dr Pratt.

“Mungkin aneh jika menganggap pembalasan sebagai bentuk deeskalasi dan tentu saja, saya pikir Amerika akan lebih bahagia jika Israel tidak melakukan apa pun, dan itulah yang mereka tuntut agar Israel lakukan. Namun hal ini tidak seperti, katakanlah serangan terhadap fasilitas nuklir Iran atau serangan pembuka, seperti kebakaran yang jauh lebih besar,” ujarnya kepada CNA’s Asia Now.

Iran menutup bandaranya di Teheran, Shiraz dan Isfahan setelah serangan itu dan juga mengizinkan penerbangan dari bagian barat wilayah udaranya selama beberapa jam setelah serangan itu, menurut layanan pelacakan penerbangan Flightradar24. Pada pukul 04.45 GMT, bandara dan wilayah udara telah dibuka kembali.

KAMI INFORMASI

NBC dan CNN, masing-masing mengutip sumber yang mengetahui masalah tersebut dan seorang pejabat AS, mengatakan Israel telah memberikan pemberitahuan awal kepada Washington mengenai serangan tersebut.

Israel mengatakan kepada AS pada hari Kamis bahwa mereka akan membalas Iran dalam beberapa hari mendatang, kata seorang pejabat senior AS.

AS "tidak mendukung tanggapan tersebut" tambah pejabat itu.

Belum ada komentar langsung dari Gedung Putih mengenai serangan tersebut.

Menanggapi pertanyaan dari AFP, meja tugas Pentagon mengatakan: "Kami tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan saat ini."

Imbal hasil saham dan obligasi merosot di perdagangan Asia pada hari Jumat sementara mata uang safe-haven, emas dan minyak mentah melonjak. Brent berjangka melonjak sebanyak 4,2 persen di tengah kekhawatiran bahwa pasokan Timur Tengah akan terganggu sebelum mengalami penurunan.

Indeks MSCI yang mencakup saham-saham Asia-Pasifik turun 2 persen, setelah sebelumnya merosot sebanyak 2,6 persen, dan bursa berjangka AS turun 1 persen.

Serangan Israel di Gaza dimulai setelah kelompok militan Palestina Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober 2023, menewaskan 1.200 orang, menurut penghitungan Israel.

Serangan militer Israel telah menewaskan lebih dari 33.000 warga Palestina di Gaza, menurut kementerian kesehatan setempat.

Kelompok-kelompok yang didukung Iran telah menyatakan dukungannya terhadap Palestina, melancarkan serangan dari Lebanon, Yaman dan Irak.

 

Sumber: Instansi

TAG#IRAN, #ISRAEL

166885334

KOMENTAR