Israel Serang Lingkungan demi Lingkungan di Gaza ketika Perang tampaknya akan Meningkat

Hila Bame

Wednesday, 11-10-2023 | 13:38 pm

MDN
Tentara Israel dikerahkan di kibbutz Kfar Azza pada 10 Oktober 2023. (Foto: AP Photo/Ohad Zwigenberg)

 

JERUSALEM, INAKORAN

Penduduk Jalur Gaza bergegas mencari keselamatan pada Rabu (11 Oktober), ketika pesawat-pesawat tempur Israel menyerang lingkungan demi lingkungan di daerah kantong pantai kecil itu, sebagai balasan atas serangan mematikan akhir pekan yang dilakukan militan Hamas.


BACA:  

Konflik Israel-Hamas: Apa yang perlu Anda ketahui pada Hari ke-4


Ketika warga Gaza memadati sekolah-sekolah PBB dan semakin berkurangnya jumlah lingkungan yang aman, kelompok-kelompok kemanusiaan memohon dibuatnya koridor-koridor untuk menyalurkan bantuan ke Gaza, dan memperingatkan bahwa rumah sakit yang penuh dengan orang-orang yang terluka kehabisan pasokan.

Israel telah menghentikan masuknya makanan, bahan bakar dan obat-obatan ke Gaza , dan satu-satunya akses yang tersisa dari Mesir ditutup pada hari Selasa setelah serangan udara terjadi di dekat perbatasan.

Perang, yang telah merenggut sedikitnya 2.100 nyawa di kedua belah pihak, diperkirakan akan meningkat.

Israel nampaknya bertekad untuk menghancurkan kendali Hamas di Gaza, menyusul serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di mana para militan menembak mati warga sipil di rumah mereka , di jalan-jalan dan di sebuah festival musik massal di luar ruangan, sambil menyeret pria, wanita dan anak-anak ke dalam tahanan.

Hamas dan kelompok militan lainnya di Gaza menyandera sekitar 150 tentara dan warga sipil, menurut Israel.

Pertanyaan yang muncul adalah apakah Israel akan melancarkan serangan darat ke Gaza – wilayah sepanjang 40 km yang terletak di antara Israel, Mesir, dan Laut Mediterania yang merupakan rumah bagi 2,3 juta orang dan telah diperintah oleh Hamas sejak 2007.


BACA: 

Hamas Membunuh 700 warga Israel dan Menculik Puluhan Lainnya


Israel meningkatkan serangannya pada hari Selasa, memperluas mobilisasi pasukan cadangan menjadi 360.000. Militer Israel mengatakan mereka telah mendapatkan kembali kendali efektif atas wilayah yang diserang Hamas di selatan dan perbatasan Gaza.

Baku tembak baru di perbatasan utara Israel dengan militan di Lebanon dan Suriah pada hari Selasa menunjukkan risiko perluasan konflik regional.

Dalam taktik barunya, Israel memperingatkan warga sipil untuk mengevakuasi lingkungan demi lingkungan, dan kemudian menimbulkan kehancuran, yang mungkin merupakan awal dari serangan darat. Pada hari Selasa, militer meminta penduduk di lingkungan sekitar al-Daraj untuk mengungsi. Ledakan baru segera mengguncang wilayah tersebut dan wilayah lainnya, berlanjut hingga malam hari.

Jet tempur kembali beberapa kali ke lingkungan lain, al-Furqan, menyerang 450 sasaran dalam 24 jam, kata militer Israel.

Satu ledakan terjadi di pelabuhan Kota Gaza, menyebabkan kapal-kapal nelayan terbakar.

 

“Tidak ada tempat yang aman di Gaza saat ini. Anda melihat orang-orang baik dibunuh setiap hari,” kata jurnalis Gaza Hasan Jabar setelah tiga jurnalis Palestina tewas dalam pemboman Rimal. “Saya benar-benar takut akan hidup saya.”

Pejabat penyelamat di Gaza mengatakan “sejumlah besar” orang masih terjebak di bawah sisa-sisa bangunan yang rata, sehingga peralatan penyelamat dan ambulans tidak dapat mencapai daerah tersebut.

Pasukan Pertahanan Sipil Palestina menarik Abdullah Musleh keluar dari ruang bawah tanahnya bersama 30 orang lainnya setelah gedung apartemen mereka diratakan.

“Saya menjual mainan, bukan rudal,” kata pria berusia 46 tahun itu sambil menangis. “Saya ingin meninggalkan Gaza. Mengapa saya harus tinggal di sini? Aku kehilangan rumah dan pekerjaanku."

Pada Selasa sore, Hamas menembakkan rentetan roket ke arah kota Ashkelon dan Tel Aviv di Israel selatan. Belum ada laporan mengenai korban jiwa. Pada Selasa malam, sekelompok militan memasuki zona industri di Ashkelon, memicu baku tembak dengan pasukan Israel, kata militer. Tiga militan tewas, dan tentara sedang mencari orang lain di daerah tersebut.

Taktik baru Israel bisa menunjukkan tujuan baru.

Empat putaran pertempuran Israel-Hamas sebelumnya antara tahun 2008 dan 2021 semuanya berakhir tidak meyakinkan, dengan Hamas terpukul namun masih memegang kendali. Kali ini, pemerintah Israel berada di bawah tekanan kuat dari masyarakat untuk menggulingkan Hamas, sebuah tujuan yang dianggap tidak mungkin tercapai di masa lalu karena memerlukan pendudukan kembali Jalur Gaza, setidaknya untuk sementara.

“Tujuannya adalah agar perang ini berakhir dengan cara yang berbeda dari semua putaran sebelumnya. Harus ada kemenangan yang jelas,” kata Chuck Freilich, mantan wakil penasihat keamanan nasional di Israel.

“Apa pun yang harus dilakukan untuk mengubah situasi secara mendasar harus dilakukan,” katanya.

Kehancuran ini juga mempertajam pertanyaan mengenai strategi dan tujuan Hamas. Para pejabat Hamas mengatakan mereka merencanakan segala kemungkinan, termasuk eskalasi Israel yang memberikan hukuman.

Keputusasaan semakin meningkat di kalangan warga Palestina, banyak di antara mereka yang tidak merasa rugi di bawah kendali Israel yang tiada henti dan meningkatnya pemukiman di Tepi Barat, blokade selama 16 tahun di Gaza, dan apa yang mereka lihat sebagai sikap apatis dunia.

Hamas mungkin mengandalkan perjuangan ini untuk menyebar ke Tepi Barat dan mungkin Hizbullah Lebanon untuk membuka front di utara.

Bentrokan selama berhari-hari antara warga Palestina yang melempar batu dan pasukan Israel di Tepi Barat telah menyebabkan 15 warga Palestina tewas, namun Israel telah melakukan tindakan keras di wilayah tersebut, mencegah pergerakan antar komunitas.

Kekerasan juga menyebar ke Yerusalem timur, di mana polisi Israel mengatakan mereka membunuh dua warga Palestina yang melemparkan batu ke arah polisi pada Selasa malam.

Baku tembak singkat di perbatasan utara Israel terjadi hampir setiap hari. Militan Palestina menembakkan roket ke Israel utara dari Lebanon dan Suriah pada hari Selasa, masing-masing membawa tembakan artileri dan mortir Israel sebagai balasannya. Namun sejauh ini, angka tersebut belum meningkat.

Militer Israel mengatakan lebih dari 1.200 orang, termasuk 155 tentara, tewas di Israel. Di Gaza, 900 orang tewas, termasuk 260 anak-anak dan 230 wanita, menurut pihak berwenang di sana; Israel mengatakan ratusan pejuang Hamas termasuk di antara mereka. Ribuan orang terluka di kedua sisi.

Presiden AS Joe Biden pada Selasa mengatakan setidaknya 14 warga AS tewas dalam serangan Hamas dan warga Amerika termasuk di antara mereka yang disandera di Gaza. Biden, yang berbicara pada hari sebelumnya dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, mengatakan “tidak ada pembenaran untuk terorisme”.

Biden menambahkan peringatan nyata kepada Hizbullah, dengan mengatakan, “Kepada negara mana pun, organisasi mana pun, siapa pun yang berpikir untuk mengambil keuntungan dari situasi ini, saya punya satu kata: Jangan.”

Departemen Luar Negeri mengumumkan bahwa Menteri Luar Negeri Antony Blinken akan melakukan perjalanan dalam beberapa hari mendatang ke Israel untuk menyampaikan pesan solidaritas dan dukungan.

Hamas menanggapi Biden dengan mengatakan pemerintahannya harus “meninjau kembali posisi mereka yang bias” dan “menjauh dari kebijakan standar ganda” mengenai hak-hak Palestina untuk mempertahankan diri dari pendudukan Israel.

Mayat sekitar 1.500 militan Hamas ditemukan di wilayah Israel, kata militer. Tidak jelas apakah angka-angka tersebut tumpang tindih dengan kematian yang dilaporkan oleh otoritas Palestina.

Di Gaza, lebih dari 200.000 orang telah meninggalkan rumah mereka, kata PBB, yang merupakan jumlah terbesar sejak serangan udara dan darat Israel pada tahun 2014 yang menyebabkan sekitar 400.000 orang mengungsi. 

Mayoritas dari mereka berlindung di sekolah-sekolah yang dikelola oleh badan PBB untuk pengungsi Palestina. Kerusakan pada tiga lokasi air dan sanitasi telah memutus layanan kepada 400.000 orang, kata PBB.

Puluhan ribu orang di Israel selatan telah dievakuasi sejak Minggu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa persediaan yang telah disiapkan untuk tujuh rumah sakit di Gaza telah habis di tengah banyaknya korban luka.

Ketua kelompok bantuan medis Doctors Without Borders mengatakan peralatan bedah, antibiotik, bahan bakar dan persediaan lainnya hampir habis di dua rumah sakit yang dikelolanya di Gaza.

Sumber: AP

 

TAG#ISRAEL, #HAMAS, #TERORIS HAMAS

166880000

KOMENTAR