Israel sangat Terguncang oleh Serangan Paling Mematikan sejak Pembentukannya pada Tahun 1948

Hila Bame

Thursday, 12-10-2023 | 08:22 am

MDN
Pemandangan di Gaza (ist)

 

JAKARTA, INAKORAN

Israel sangat terguncang oleh serangan paling mematikan sejak pembentukannya pada tahun 1948 dan kegagalan intelijen yang memungkinkan lebih dari 1.500 militan menerobos penghalang keamanan Gaza dalam serangan darat, udara dan laut yang terkoordinasi pada hari Sabat Yahudi.

Orang-orang bersenjata Hamas menyerbu kota-kota kecil dan kibbutzim dan tanpa pandang bulu membunuh penduduk yang bersembunyi di rumah mereka atau mati membela komunitas mereka.

Biden pada hari Selasa menyatakan rasa jijiknya terhadap kekejaman termasuk pembunuhan seluruh keluarga, pemerkosaan terhadap wanita dan “laporan yang membuat perut mual tentang bayi yang dibunuh”.


BACA: 

Israel Bersumpah akan Hancurkan Hamas setelah Serangan Mematikan


Departemen Luar Negeri AS mengatakan setidaknya 22 warga AS telah terbunuh, ketika Menteri Luar Negeri Antony Blinken menuju ke Israel untuk menunjukkan solidaritas.

Pasukan Israel telah merebut kembali lebih dari selusin kota di selatan dekat Gaza setelah berhari-hari pertempuran jalanan yang melelahkan yang menyebabkan sedikitnya 1.500 militan Hamas berserakan di jalanan.

Juru bicara militer Jonathan Conricus mengatakan mereka menemukan "1.200 warga Israel tewas" - sebagian besar warga sipil - saat mereka pergi dari rumah ke rumah.

Tentara kemudian melaporkan 169 tentara Israel yang gugur.

Pasukan telah menghadapi dan membunuh beberapa militan Hamas yang bertahan, kata juru bicara militer Israel Daniel Hagari, termasuk 18 orang pada hari Rabu.

Tentara Israel telah memanggil 300.000 tentara cadangan untuk apa yang Netanyahu katakan akan menjadi perang yang “panjang dan sulit”.

Menteri Intelijen Israel Gila Gamliel mengatakan kepada AFP bahwa perang untuk “mencabut” Hamas akan menghalangi militan melakukan serangan di seluruh dunia.

"DI KOTA HANTU"

Pemboman besar-besaran kembali menghujani Gaza, di mana langit menjadi hitam dan Hamas mengatakan sedikitnya 30 orang tewas dalam serangan semalam.

Puing-puing, mobil-mobil yang terbakar, dan pecahan kaca menutupi jalan-jalan di Kota Gaza, tempat bom menghantam Universitas Islam yang terkait dengan Hamas.

Pemandangan kota di Gaza
 

Yang juga menjadi sasaran adalah bangunan tempat tinggal, masjid, pabrik dan toko, kata Salama Marouf dari kantor media pemerintah Gaza.

Warga Gaza, Mazen Mohammad, 38, mengatakan keluarganya yang ketakutan menghabiskan malam itu dengan berkumpul bersama ketika ledakan mengguncang daerah tersebut, sebelum muncul di pagi hari untuk menilai kehancuran total di lingkungan mereka.

“Kami merasa seperti berada di kota hantu, seolah-olah hanya kami yang selamat,” kata Mohammad kepada AFP.

Persediaan medis, termasuk oksigen, semakin menipis di rumah sakit Al-Shifa di Gaza yang kewalahan, kata dokter ruang gawat darurat Mohammed Ghonim.

KETAKUTAN DAN KEKURANGAN

Kerusuhan telah berkobar di Tepi Barat yang diduduki , tempat protes diadakan sebagai bentuk solidaritas terhadap Gaza dan 27 warga Palestina tewas dalam bentrokan sejak Sabtu.

Kota-kota di Israel sangat sunyi dan tegang, dengan beberapa penduduk merasakan meningkatnya rasa takut dan ketidakpercayaan antara orang Yahudi dan anggota minoritas Arab-Israel.

Diplomasi yang heboh terus berlanjut ketika kekuatan internasional dan regional berupaya mencegah konflik yang lebih luas di Timur Tengah.

Sumber: AFP

 

TAG#GAZA, #ISRAEL, #TERORIS HAMAS, #ISIS

166878691

KOMENTAR