Jembatan Francis Scott Key di Baltimore runtuh

Hila Bame

Wednesday, 27-03-2024 | 11:17 am

MDN

 

JAKARTA, INAKORAN

Jembatan Francis Scott Key di Baltimore runtuh pada Selasa pagi (26 Maret) setelah sebuah kapal kontainer menabrak tiang, dengan enam orang yang hilang diperkirakan tewas setelah jatuh ke air dingin di bawahnya. Pihak berwenang melarang orang menggunakan jembatan itu setelah kapal mengirimkan seruan mayday, yang menurut gubernur Maryland menyelamatkan nyawa.

Mungkin perlu waktu sebelum salah satu pelabuhan tersibuk di Pesisir Timur AS dapat dibuka kembali.

APA YANG TERJADI DI BALTIMORE?

Tak lama setelah pukul 01.00 ET (13.00 waktu Singapura) pada hari Selasa, sebuah kapal kontainer bernama Dali berlayar menyusuri Sungai Patapsco dalam perjalanan ke Sri Lanka. Pada pukul 01.24, listrik padam total dan semua lampu padam.

Tiga menit kemudian, pada pukul 01.27 pagi, kapal kontainer menabrak tiang jembatan, menyebabkan hampir seluruh struktur jembatan roboh ke dalam air.

Jembatan itu sudah memenuhi syarat dan tidak ada masalah struktural yang diketahui, kata Gubernur Maryland Wes Moore.

Tidak ada indikasi terorisme, kata polisi.

MENGAPA JEMBATAN Runtuh?

Jembatan bergaya rangka logam ini memiliki dek gantung, sebuah desain yang berkontribusi terhadap keruntuhannya, kata para insinyur.

Kapal tersebut tampaknya menabrak dermaga beton utama, yang bertumpu pada tanah di bawah air dan merupakan bagian dari pondasi.

APAKAH ADA KORBAN?

Enam orang hilang dan diperkirakan tewas, kata polisi negara bagian Maryland. Dua orang berhasil diselamatkan, satu tidak terluka dan satu lagi luka parah.

Seorang kru konstruksi sedang memperbaiki lubang di jembatan dan delapan orang terjatuh dari ketinggian 56 m ke sungai yang suhu airnya 8 derajat Celcius.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Federal Aviation Administration, itu adalah batas atas kemampuan manusia untuk bertahan hidup saat terjatuh ke dalam air.

Pihak berwenang menyelamatkan nyawa dengan menghentikan kendaraan menggunakan jembatan tersebut setelah kapal mengirimkan seruan mayday, kata gubernur Maryland.

Kapal juga menurunkan jangkarnya untuk menghindari tabrakan.

APA YANG KITA KETAHUI TENTANG KAPAL YANG TERLIBAT?

Dali meninggalkan Baltimore dalam perjalanan ke Kolombo, Sri Lanka.

Seluruh awak kapal yang berjumlah 22 orang, termasuk dua pilot di dalamnya, telah diketahui keberadaannya dan tidak ada korban luka, kata manajer kapal, Synergy Marine Group.

Pemilik terdaftar kapal berbendera Singapura itu adalah Grace Ocean Pte Ltd, menurut data LSEG. Kapal itu berukuran 289m - sepanjang tiga lapangan sepak bola ditempatkan ujung ke ujung - dan penuh dengan kontainer.

Kapal tersebut dapat menampung hingga 10.000 unit setara dua puluh kaki, atau TEU, ukuran kapasitas kargo. Kapal itu membawa 4.679 TEU.

Kapal yang sama juga terlibat dalam insiden di pelabuhan Antwerp, Belgia, pada tahun 2016, ketika kapal tersebut menabrak dermaga saat mencoba keluar dari terminal peti kemas Laut Utara.

Inspeksi selanjutnya pada bulan Juni 2023 yang dilakukan di San Antonio di Chili menemukan kapal tersebut memiliki kekurangan "mesin penggerak dan tambahan", menurut data di situs publik Equasis, yang menyediakan informasi tentang kapal.

Inspeksi di Chile tersebut merupakan salah satu dari dua inspeksi pelabuhan asing yang dilewati kapal tersebut pada tahun 2023 . Otoritas Pelabuhan Maritim Singapura (MPA) mengatakan alat pengukur tekanan bahan bakar yang rusak telah diperbaiki sebelum kapal meninggalkan pelabuhan.

MPA menambahkan bahwa pada saat kecelakaan di Baltimore, kapal tersebut memiliki sertifikat yang diperlukan yang mencakup integritas struktural kapal dan fungsionalitas peralatannya.

 

Pemandangan kapal kargo Dali yang menabrak Jembatan Francis Scott Key yang menyebabkannya runtuh di Baltimore, Maryland, AS, pada 26 Maret 2024. (Foto: REUTERS/Nathan Howard)

APA YANG KITA KETAHUI TENTANG JEMBATAN YANG Runtuh?

Jembatan Francis Scott Key adalah salah satu dari tiga cara untuk menyeberangi Pelabuhan Baltimore dan menangani 31.000 mobil per hari atau 11,3 juta kendaraan per tahun.

Struktur baja ini memiliki lebar empat jalur dan terletak 56m di atas sungai.

Dibuka pada tahun 1977 dan melintasi Sungai Patapsco, tempat penulis lagu nasional AS Francis Scott Key menulis "Star Spangled Banner" pada tahun 1814 setelah menyaksikan kekalahan Inggris di Pertempuran Baltimore dan pemboman Inggris di Fort McHenry.

 

 

TAG -

163139089

KOMENTAR