Ketakutan akan meluasnya perang karena Israel mengatakan mereka membunuh penyusup dari Lebanon

Hila Bame

Tuesday, 10-10-2023 | 09:53 am

MDN
Kepulan asap membubung di langit Kota Gaza selama serangan udara Israel pada 9 Oktober 2023. (Foto: AFP/Mahmud Hams)

 

JAKARTA, INAKORAN

Israel mengatakan bahwa mereka telah mengerahkan 300.000 tentara cadangan dan memberlakukan blokade total terhadap Jalur Gaza – sebuah tanda bahwa mereka mungkin merencanakan serangan darat di sana untuk mengalahkan Hamas.

Sebagai tanda lebih lanjut dari peralihan cepat Israel ke pijakan perang, seorang anggota kabinet dari Partai Likud pimpinan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa mereka dapat membentuk pemerintahan persatuan nasional yang diikuti oleh para pemimpin oposisi dalam beberapa jam.

Pejuang Hamas masih bersembunyi di beberapa lokasi di Israel dua hari setelah mereka membunuh ratusan warga Israel dan menyandera puluhan orang dalam serangan yang menghancurkan reputasi Israel yang tak terkalahkan.


 

BACA:  Israel ditipu ketika Hamas merencanakan serangan yang menghancurkan


Kan TV Israel mengatakan jumlah korban tewas akibat serangan Hamas telah meningkat menjadi 800 orang.

Netanyahu mengatakan kepada walikota di kota-kota selatan yang terkena serangan mendadak tersebut bahwa tanggapan Israel akan “mengubah Timur Tengah”.

Di Gaza yang dikuasai Hamas, Israel melancarkan serangan balasan paling intensif yang pernah ada , yang telah menewaskan lebih dari 500 orang sejak Sabtu. Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengumumkan blokade Israel yang diperketat yang akan mencegah makanan dan bahan bakar mencapai wilayah tersebut, yang merupakan rumah bagi 2,3 juta orang.
 

Prospek bahwa pertempuran dapat menyebar ke wilayah lain telah mengkhawatirkan wilayah tersebut. Pasukan Israel "membunuh sejumlah tersangka bersenjata yang menyusup ke wilayah Israel dari wilayah Lebanon", kata militer, seraya menambahkan bahwa helikopter "saat ini sedang menyerang di daerah tersebut".

Seorang pejabat Hizbullah membantah bahwa kelompok itu melancarkan operasi apa pun ke Israel. Hizbullah, kelompok militan Syiah yang kuat di Lebanon selatan, didukung oleh Iran seperti Hamas.

Tembakan artileri dan tembakan terdengar di perbatasan selatan Lebanon dengan Israel, kata seorang koresponden TV Al-Manar Hizbullah dalam sebuah postingan di media sosial.

Radio Angkatan Darat Israel menyebutkan lokasinya berada di dekat Adamit, di seberang kota perbatasan Lebanon, Aalma El Chaeb dan Zahajra.

Di wilayah selatan Israel, yang menjadi lokasi serangan mematikan Hamas, kepala juru bicara militer Israel mengatakan bahwa pasukan telah memulihkan kendali atas komunitas-komunitas di dalam wilayah Israel yang telah dikuasai, namun bentrokan terisolasi terus berlanjut karena beberapa pria bersenjata masih aktif.

“Kami sekarang melakukan pencarian di seluruh komunitas dan membersihkan daerah tersebut,” kata kepala juru bicara militer Laksamana Muda Daniel Hagari.

Sebelumnya, juru bicara lainnya, Letnan Kolonel Richard Hecht, mengakui bahwa “membutuhkan waktu lebih lama dari yang kami perkirakan untuk mengembalikan keadaan ke posisi defensif dan aman”.

Gambaran mengejutkan dari ratusan warga sipil Israel yang tergeletak di jalan-jalan kota, ditembak mati di sebuah pesta dansa di luar ruangan , dan diculik dari rumah mereka adalah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Pengumuman bahwa 300.000 pasukan cadangan telah diaktifkan hanya dalam dua hari menambah spekulasi bahwa Israel mungkin sedang mempertimbangkan serangan darat ke Gaza, wilayah yang ditinggalkannya hampir dua dekade lalu.

“Kami belum pernah menyusun pasukan cadangan sebanyak itu dalam skala seperti ini,” kata Hagari. “Kami akan melakukan serangan.”

Warga Palestina melaporkan menerima panggilan dan pesan audio ponsel dari petugas keamanan Israel yang menyuruh mereka meninggalkan daerah-daerah terutama di wilayah utara dan timur Gaza, dan memperingatkan bahwa tentara akan beroperasi di sana.

Hamas, sebuah kelompok bersenjata yang menyerukan penghancuran Israel, mengatakan serangan mereka dibenarkan oleh penderitaan Gaza di bawah blokade 16 tahun dan tindakan keras Israel yang paling mematikan selama bertahun-tahun di Tepi Barat yang diduduki.

"PEMBANTAIAN TOTAL"

Kelompok arus utama Palestina yang menyesalkan serangan tersebut mengatakan bahwa kekerasan tersebut dapat diprediksi, dengan proses perdamaian yang terhenti selama hampir satu dekade dan para pemimpin sayap kanan Israel berbicara tentang pencaplokan tanah Palestina untuk selamanya.

Israel dan negara-negara Barat mengatakan tidak ada yang bisa membenarkan pembunuhan massal warga sipil yang disengaja.

Para penyerang menembak mati sejumlah pemuda Israel di sebuah pesta dansa di luar ruangan di gurun pasir - media melaporkan 260 orang tewas di sana. Sehari kemudian, puluhan orang yang selamat masih muncul dari persembunyiannya. Situs itu dipenuhi dengan mobil-mobil yang rusak dan ditinggalkan.

“Itu hanya pembantaian, pembantaian total,” kata Arik Nani yang saat itu merayakan ulang tahunnya yang ke-26 dan melarikan diri dengan bersembunyi berjam-jam di lapangan.

Di Gaza, rekaman yang diperoleh Reuters menunjukkan puluhan orang memanjat bangunan yang runtuh untuk mencari korban, udara masih berdebu akibat benturan. Sirene berbunyi saat tim darurat memadamkan mobil yang terbakar.

“Pria yang Anda lihat adalah salah satu dari puluhan orang yang mati syahid. Tempat ini penuh dengan warga dan orang-orang yang mengungsi,” kata seorang pria dalam video ketika orang-orang menarik satu jenazah dari reruntuhan.

Setidaknya 560 warga Palestina telah tewas dan 2.900 lainnya terluka dalam serangan udara Israel di daerah kantong yang diblokade tersebut sejak Sabtu, kata Kementerian Kesehatan Gaza.

“Tentara musuh Zionis yang menargetkan dan membom rumah-rumah yang dihuni oleh perempuan dan anak-anak, masjid dan sekolah di Gaza merupakan kejahatan perang dan terorisme,” kata pejabat Hamas Izzat Reshiq dalam sebuah pernyataan.

 

MESIR, MEDIASI QATARI

Mesir, yang pernah menjadi penengah antara Israel dan Hamas pada saat terjadi konflik di masa lalu, melakukan kontak erat dengan kedua belah pihak, berusaha mencegah eskalasi lebih lanjut, menurut sumber keamanan Mesir.

Para mediator Qatar telah mengadakan panggilan mendesak dengan para pejabat Hamas untuk mencoba menegosiasikan kebebasan bagi perempuan dan anak-anak Israel yang ditangkap oleh kelompok militan tersebut dan ditahan di Gaza, dengan imbalan pembebasan 36 perempuan dan anak-anak Palestina dari penjara Israel, sebuah sumber mengatakan kepada Reuters.

Kekerasan ini membahayakan langkah-langkah yang didukung Amerika untuk menormalisasi hubungan antara Israel dan Arab Saudi – sebuah penataan kembali keamanan yang dapat mengancam harapan Palestina untuk menentukan nasib sendiri dan menghambat Iran, pendukung Hamas.

“Harga yang harus dibayar oleh Jalur Gaza akan sangat berat dan akan mengubah kenyataan dari generasi ke generasi,” kata Menteri Pertahanan Gallant di Ofakim, salah satu kota yang diserang.

Militer Israel menghadapi pertanyaan sulit atas kegagalan intelijen terburuk negara itu dalam 50 tahun terakhir. Pilihan Netanyahu mungkin juga dibatasi oleh kekhawatiran atas nasib para sandera Israel.

Serangan darat akan menjadi langkah besar bagi Israel, yang telah mengirim pasukan kembali ke Gaza dua kali sejak negara itu meninggalkan wilayah tersebut hampir dua dekade lalu, namun telah berusaha menghindari penerapan kembali pendudukan jangka panjang di sana.

Para pejabat Israel belum mengkonfirmasi rencana serangan darat apa pun, namun telah mendiskusikan apa yang mungkin terjadi.

Menteri Pertanian Avi Dichter, yang merupakan anggota Kabinet Keamanan Netanyahu, menyamakan kemungkinan operasi tersebut dengan penyisiran Tepi Barat pada tahun 2002 yang mana kota-kota Palestina dikepung dan kemudian pemimpin Palestina Yasser Arafat mengepung markas besarnya.

“Israel tidak dapat menyetujui situasi di mana organisasi teroris militer akan berada dalam jarak beberapa ratus meter, satu kilometer, sehingga semua kemampuan ini akan dihancurkan,” katanya kepada Channel 12 TV Israel pada Minggu malam.

Sumber: Reuters

 

TAG#ISRAEL, #GAZA, #HAMAS, #TERORIS

166878573

KOMENTAR