Menemukan kedamaian batin di Taman Nasional Nui Chua dan resor Amanoi di Vietnam

Hila Bame

Friday, 23-02-2024 | 14:34 pm

MDN

 

Cagar Biosfer Nui Chua UNESCO yang baru dibentuk di Vietnam memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada penduduk kota yang kelelahan. Di sana, resor Aman yang diperbarui memanfaatkan keindahan area tersebut untuk pengalaman kesehatan mewah terbaik. 

JAKARTA, INAKORAN

Pada pukul 6.15 pagi, sinar matahari sudah menembus dedaunan semak duri yang saya lewati saat saya berjalan menyusuri jalan berbatu. Saya  diiringi kicauan burung seiring hari mulai terang  – Saya baru saja menyaksikan matahari terbit di Puncak Goga, 125m di atas permukaan laut di tanjung berbatu pada pukul 5.35 pagi. Laut Cina Selatan dan langit berubah menjadi permadani kuning, mengubah garis pantai Teluk Vin Hyh menjadi sepotong emas batangan.

Di sini, di Taman Nasional Nui Chua di Provinsi Ninh Thuan di Vietnam tengah-selatan tempat matahari terbit dan terbenam lebih awal, saya dibuai oleh alam. Pada siang hari – jika saya keluar dan berjalan-jalan di dalam hutan – saya terbalut sinar matahari dan diiringi nyanyian burung. Di malam hari, keheningan yang memekakkan telinga memenuhi sekelilingku, hanya diselingi oleh suara jangkrik yang lembut. 

 

Nui Chua adalah hutan purba kering yang terbentang seluas 29.000 ha. Taman nasional ini menjadi rumah bagi 1.500 spesies tumbuhan, 160 spesies burung, dan 160 spesies hewan, 10 di antaranya masuk Daftar Merah Dunia spesies terancam punah, dan menjadi Cagar Biosfer UNESCO pada April 2022.

Pohon Lagerstroemia banyak sekali di Nui Chua dan sekitar Amanoi. (Foto: Amanoi)

Saya tidak merasa stres, namun ketika hal ini mulai terlihat dalam produktivitas saya – tidak bisa fokus dan terus-menerus merasa lelah  – saya tahu saya punya masalah. Oleh karena itu, untuk perjalanan ini saya ingin terhubung dengan alam, tempat saya selalu menemukan kedamaian. 

Masalah dengan daerah tropis adalah bahwa retret alam mungkin berarti dimangsa nyamuk saat melakukan perjalanan dalam cuaca panas lembab dan sepatu berlumpur. Tidak demikian halnya di Taman Nasional Nui Chua karena ekosistemnya lebih kering (dengan lebih sedikit perkembangbiakan nyamuk) kecuali pada bulan-bulan hujan dari bulan November hingga Januari. Ditambah lagi, tempat ini adalah rumah bagi lutung douc berkaki hitam berwajah berbulu yang menggemaskan, seekor primata yang terancam punah. Namun yang membuat destinasi ini sangat menarik adalah kenyataan bahwa Aman, resor paling mewah, memiliki pos terdepan di pantai timur Nui Chua.

Hunian dengan 5 kamar tidur (Foto: Amanoi)

Setelah diperluas dari 44,8 ha menjadi total 93,4 ha sejak resor rancangan Jean Michel Gathy dibuka pada tahun 2013, Amanoi baru saja meluncurkan vila dan tempat tinggal keluarga tambahan dalam beberapa bulan terakhir. Banyak dari 44 unit yang terletak di perbukitan, merupakan vila pribadi, masing-masing dengan kolam renang tanpa batas yang seolah-olah mengarah ke tebing bergerigi ke dalam air sebening kristal di Teluk Vinh Hy di bawahnya.

Memanfaatkan sumber daya alam Nui Chua – baik hutan maupun laut – Amanoi memiliki beragam program kesehatan bagi pengunjung dengan tujuan berbeda, baik itu detoksifikasi, kebugaran, atau sekadar relaksasi yang ingin mereka lakukan. Begitu luasnya vila akomodasi dan bangunan komunal seperti Paviliun Utama (yang menampung restoran utama, perpustakaan, dan bagian penerima tamu) dan klub pantai, sehingga kita harus berjalan sedikit (atau naik kereta). Karena saya mencari perhatian di alam, saya berjalan.

 

(Foto: Amanoi)

Dan saya senang dengan pilihan itu. Sebagian besar vegetasi alami di sekitar Amanoi tidak tersentuh selama pembangunan dan perluasannya. Meskipun ada jalur yang dibuka untuk kereta, jalur tersebut dipenuhi pepohonan seperti kapuk dan lagerstroemia, dan juga kaktus. Jalan-jalan meditasi saya di sekitar perkebunan ditemani oleh burung matahari, burung layang-layang, burung pipit, dan burung tertawa jambul putih dengan rambut putihnya yang terkejut, sebagai teman. Udaranya harum dengan aroma ylang ylang, bunga mahkota, dan bunga lili laba-laba. Seekor tupai atau kelinci sesekali melintasi jalan saya, sebelum dengan cepat melesat ke semak-semak.

Meskipun pemandian di hutan saat ini tidak tersedia, menurut saya jalan-jalan yang dibuat oleh manajer rekreasi Richard Dadule, yang telah berada di Amanoi sejak pembukaannya, sangat bermanfaat dan kaya. Pilihlah mulai dari pendakian mudah selama 20 menit ke Puncak Goga hingga pendakian sejauh 27 km yang membutuhkan waktu 10 jam untuk menyelesaikannya (dimulai dari Amanoi, puncaknya pada ketinggian 1.039m dan berakhir di desa Cau Gay tempat tinggal masyarakat adat, suku Raglai).

Lutung doc betis hitam (Foto: Amanoi)

Dadule sendiri pernah mengajak para tamu untuk mendaki tempat di mana kancil dan kera ekor panjang terlihat. Jika beruntung, Anda bahkan mungkin melihat kukang bermata serangga. Langur douc jarang terlihat – karena hanya ada sekitar 1.000 ekor di Nui Chua. Ini merupakan kemajuan besar dari 400, menurut Truong Thanh Trịnh , kepala Departemen Sains, Teknologi, dan Internasional di Taman Nasional Nui Chua. Dia mengaitkan hal ini dengan undang-undang anti-perburuan liar yang telah diberlakukan sejak Nui Chua ditetapkan sebagai Taman Nasional pada tahun 1996.

Ada sesuatu tentang berjalan di hutan, jika seseorang mau melambat untuk mendengarkan detak jantungnya. Anda akan merasakan energi yang lebih tua dari kehidupan itu sendiri.  

Beberapa budaya Asia percaya bahwa sesuatu yang kuno bersemayam jauh di dalam hutan. Tidak terkecuali suku Cham di Vietnam (bangsa Austronesia yang sejarahnya di Indochina berasal dari abad ke-2). Suku Cham di Vietnam sebagian besar beragama Hindu dan percaya bahwa hutan menyimpan kekuatan spiritual. Saya bertemu Thap Van Da, seorang pria religius saat upacara pemberkatan Cham. Setelah upacara, saya diberitahu bahwa suku Cham percaya bahwa jika kita menghormati, kita bisa memperoleh kesembuhan dan pengetahuan dari alam. Amanoi menawarkan berbagai pengalaman dengan kelompok minoritas seperti suku Chams. Tujuannya adalah untuk melestarikan budaya mereka. Namun, di resor itu sendiri, perawatan kesehatan bersifat non-allopathic, dan bahkan condong ke arah esoteris. Misalnya, perawatan spa yang ditawarkan didasarkan pada seni penyembuhan kuno seperti Ayurveda dan Pengobatan Asia Timur, serta terapi energi seperti meditasi suara dan penyembuhan chakra.

Paviliun Yoga (Foto: Amanoi)

Vila Kesehatan Hutan tempat saya menginap memberi saya penggunaan eksklusif paviliun khusus tepat di sebelahnya. Memiliki kolam renang tanpa batas sepanjang 15m, sauna Rusia yang dikenal sebagai banya, kolam dingin, jacuzzi hangat, ruang perawatan dan pancuran untuk dua orang, serta sala yang lengkap untuk istirahat. Tentu saja, di paviliun, saya bisa mendapatkan perawatan yang akan membantu saya mencapai tujuan saya – untuk merasa membumi, dan lebih hadir.

 

Selama pijat grounding – untuk mengumpulkan pikiran dan mengikat saya pada saat ini – upacara merokok menggunakan amber hitam untuk menghilangkan hal-hal negatif, diikuti dengan pijat Ku Nye Tibet dengan campuran minyak yang mengandung amber, cendana, melati, dan bahan lainnya. Di hari lain, saya menjalani sesi spa setengah hari di banya. Saya pertama kali menggunakan ruang uap, sebelum bergantian terjun dan berendam di kolam dingin dan jacuzzi hangat. Setelah saya mengulangi proses ini beberapa kali, saya memasuki banya yang suhunya bisa mencapai 70 derajat Celcius. Di sana, seorang terapis menunggu saya dengan seikat daun oak (diimpor dari Rusia) di masing-masing tangannya. Dia harus “mengalahkan” saya dengan ringan dengan mereka. Orang Rusia percaya bahwa pemukulan dapat meredakan nyeri otot dan sendi, membersihkan kulit, dan menstimulasi aliran darah. “Pomylsya – budto zanovo rodilsya  berarti “dicuci – dilahirkan kembali  dalam bahasa Rusia. Setelah dua putaran lagi di banya dengan scrub garam dan masker lumpur diikuti dengan perendaman terakhir di kolam air dingin dan panas, saya pasti merasa terlahir kembali dan siap untuk tidur seperti bayi.

Tempat piknik pribadi (Foto: Amanoi)

Di paviliun pusat spa yang membentang ke danau tenang yang dipenuhi bunga teratai mengambang, penjabat manajer spa Nguyen Thi Thanh Nhan melakukan meditasi suara pada saya menggunakan mangkuk bernyanyi. Tujuannya adalah menggunakan frekuensi getaran untuk mendukung pengobatan kondisi fisiologis, mental dan emosional.

Setelah latihan pernafasan dan visualisasi, Nguyen meminta saya untuk berbaring. Saya tertidur segera setelahnya. Meskipun saya melayang masuk dan keluar dari kesadaran, saya masih merasa sangat istirahat pada saat-saat singkat ketika saya sepertinya telah tergelincir ke dimensi lain. Ketika waktunya habis, Nguyen memberikan pukulan keras ke mangkuk. Aku membuka mataku dan menggerak-gerakkan jari kakiku, takjub melihat betapa segarnya perasaanku. Dibelai oleh angin sepoi-sepoi, aku menghembuskan napas dalam-dalam, bersyukur atas kenikmatan tersebut.

Menuju Amanoi

Pada bulan Juni tahun ini, Vietnam Airlines meluncurkan penerbangan langsung dua kali seminggu antara Bandara Changi Singapura dan Bandara Internasional Cam Ranh, bandara terdekat ke Amanoi. Namun, penerbangan tersebut telah dibatalkan. Orang dalam telah menyampaikan bahwa untuk mengantisipasi peningkatan permintaan, penerbangan kemungkinan akan dilanjutkan pada Q4 – menjadikan bandara Cam Ranh berjarak dua jam 30 menit penerbangan dari Singapura. Jika tidak, Cam Ranh berjarak 70 menit penerbangan dari Saigon. Amanoi berjarak 70 menit dari bandara.

 

 

 

 

TAG#VIETNAM, #WISATA, #ASEAN

171167230

KOMENTAR