Mengapa pejabat Cina bertindak seperti troll internet dan menjamu perkelahian online dengan AS?

Hila Bame

Sunday, 28-06-2020 | 18:38 pm

MDN
Ilustrasi (ist)

Oleh: Dr Yew Chiew Ping, Kepala Studi Cina Kontemporer di Universitas Ilmu Sosial Singapura.

 

Singapura, Inako

Saat protes atas pembunuhan polisi terhadap George Floyd berkecamuk di AS, adegan api dan gas air mata yang kacau menyeru protes unjuk rasa anti ekstradisi di Hong Kong yang dimulai setahun lalu.

Kemarahan China yang terpendam atas dukungan AS terhadap protes Hong Kong menemukan pembebasan, ketika para diplomatnya melompat pada kesempatan untuk mengacaukan dua protes dan menuduh AS kemunafikan dan standar ganda.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mempertanyakan referensi AS kepada para demonstran Hong Kong sebagai pahlawan sambil melabeli preman-preman demonstran Amerika.

BACA JUGA:  

China adalah ancaman terbesar AS, terlibat dalam spionase yang merajalela, kata Direktur FBI Wray

Pada akhir Mei, ketika juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus tweeted tentang peringatan AS terhadap hukum keamanan nasional di Hong Kong, mitranya dari Tiongkok Hua Chunying menanggapi dengan tweeting "Saya tidak bisa bernapas", semboyan protes terkait dengan Black Lives Pergerakan materi.

Para komentator telah mengamati bahwa perilaku para diplomat Cina di media sosial semakin menyatu dengan perilaku para netizen dan troll Tiongkok, terkenal karena sensitif, nasionalistis, dan garang.

Sama seperti taktik tentara online Tiongkok yang sering menjadi bumerang, ejekan para diplomat Cina juga kurang manjur daripada yang mereka duga ada di platform terbuka, non-Cina seperti Twitter.


BACA JUGA:  

Trump menandatangani UU HAM sanksi atas 'kamp konsentrasi' Uyghur di Tiongkok

Ironisnya, sementara tweet provokatif Hua dimaksudkan untuk mengekspos kemunafikan AS, tanggapan terhadap tweet Hua menyarankan Cina harus melihat halaman belakangnya sendiri. Pendukung para demonstran Hong Kong, misalnya, memposting gambar-gambar warga Hong Kong yang dianiaya oleh polisi bersamaan dengan pertanyaan "Bisakah warga Hong Kong bernafas"?

 

Dengan dua kekuatan global memperdagangkan isu-isu termasuk penanganan satu sama lain terhadap pandemi COVID-19, banyak yang bertanya-tanya apakah Cina dan AS berada di ambang Perang Dingin yang baru.

Mempertimbangkan perkembangan terakhir, hubungan AS-Cina tampaknya berada di titik rendah dengan ketegangan meningkat selama beberapa bulan terakhir.

Di sisi perdagangan, AS mengumumkan pada pertengahan Mei kontrol ekspor baru untuk memblokir akses raksasa teknologi China Huawei ke chip semikonduktor Amerika. Di bawah aturan baru, pembuat chip yang menggunakan teknologi dan perangkat lunak AS tidak dapat mengirim ke Huawei tanpa izin pemerintah.

Pada saat yang sama, Presiden AS Donald Trump juga telah bergerak untuk membatasi dana pensiun pemerintah AS dari berinvestasi di ekuitas Cina.

Sebagai balasan, Cina mengancam akan menempatkan perusahaan teknologi AS di "daftar entitas yang tidak dapat diandalkan".
 

Sebelum ini, Trump dan pemerintahannya telah dua kali lipat menyalahkan Cina untuk pandemi COVID-19. Trump secara terbuka menggunakan istilah "virus Cina" untuk menggambarkan coronavirus dan pemerintahannya juga mengancam akan meminta reparasi dari China karena dugaan menutup-nutupi wabah tersebut.

Kemudian lagi, pemerintahan Trump mungkin membalas terhadap tweet juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao pada bulan Maret, yang mengklaim bahwa pasukan Angkatan Darat AS membawa virus corona ke Cina.

Langkah-langkah gay ini bahkan telah mengalir ke masyarakat sipil. Pada bulan Maret, Beijing mengusir wartawan Amerika di tiga surat kabar AS, sebagai tanggapan atas pembatasan baru Washington terhadap perusahaan media pemerintah Cina di AS.

AS membalas dengan secara drastis mengurangi jumlah jurnalis yang diizinkan bekerja di empat media utama milik pemerintah Cina di AS.

Di bidang pendidikan, mulai 1 Juni, mahasiswa dan sarjana Cina yang memiliki ikatan dengan militer Tiongkok akan dilarang memasuki AS untuk melanjutkan penelitian tingkat pascasarjana. Visa warga negara Tiongkok yang ada yang dicurigai memiliki hubungan militer juga dapat ditangguhkan.

Tetapi titik api terbaru dalam hubungan AS-Cina adalah status khusus Hong Kong berdasarkan Undang-Undang Kebijakan AS-Hong Kong 1992.

Menanggapi keputusan Beijing untuk membuat undang-undang keamanan nasional di Hong Kong, Trump pada akhir Mei mencabut perlakuan istimewa Hong Kong sebagai wilayah pabean dan perjalanan yang terpisah dari seluruh Tiongkok.

Langkah Trump dapat membahayakan status Hong Kong sebagai pusat bisnis dan keuangan global.

Ketegangan Sino-AS atas Hong Kong telah lama muncul. November lalu, menentang peringatan China yang berulang-ulang, Trump menandatangani undang-undang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Hong Kong, yang akan memungkinkan AS untuk memberikan sanksi kepada Hong Kong dan pejabat RRC yang bertanggung jawab untuk mengikis otonomi Hong Kong.

TRUCE PERDAGANGAN

Di tengah-tengah kesulitan antara kedua kekuatan besar, perang dagang yang lama telah mencapai gencatan senjata. Kesepakatan perdagangan fase satu yang disetujui oleh kedua Desember lalu masih tampak berlaku.

Pada 8 Mei, para pejabat Cina dan AS menegaskan kembali komitmen perjanjian perdagangan fase satu mereka melalui telepon.

Cina telah meningkatkan impor daging babi AS sebagai imbalan atas konsesi AS di bawah kesepakatan fase satu.

Kedua belah pihak secara bersamaan memangkas tarif pada bulan Februari. Cina telah berkomitmen untuk secara progresif membebaskan sejumlah impor AS dari tarif, yang terbaru adalah daftar baru komoditas AS yang dikeluarkan dari tarif yang diumumkan pada 12 Mei.

Dalam apa yang mungkin dilihat sebagai langkah untuk mengurangi ketegangan, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bertemu dengan anggota Politbiro Yang Jiechi untuk pembicaraan tingkat tinggi di Hawaii minggu ini.

DECOUPLING LEBIH MUDAH DILAKUKAN DIRI

Perang kata-kata antara AS dan Cina mungkin lebih menggonggong daripada menggigit, setidaknya untuk saat ini.

Trump, yang berkampanye untuk pemilihan kembali November ini, mengatakan kepada Fox News pada 14 Mei bahwa AS "dapat memutus seluruh hubungan" dengan China.

Postur macho Presiden akan beresonansi dengan audiensi domestik AS. Sebuah Survei Global Pew baru-baru ini menunjukkan bahwa rekor tertinggi dua pertiga (66 persen) orang dewasa AS mengatakan mereka memiliki pandangan negatif terhadap China, lonjakan 20 persen dari awal pemerintahan Trump.

Di pihak Cina, kata-kata diplomat yang berperang juga ditujukan untuk orang Cina lebih daripada orang asing.

Para ahli telah menunjukkan bagaimana China memiliki kecenderungan untuk membangkitkan nasionalisme untuk menopang dukungan bagi pemerintah dan mengalihkan perhatian dari kesengsaraan domestik, bahkan mengkooptasi selebritis untuk melakukannya. Ini bisa menjadi langkah yang bijaksana secara politis mengingat meningkatnya pengangguran dan melemahnya permintaan konsumen di dalam negeri.

Tetapi memutuskan hubungan yang dalam dan kompleks antara dua ekonomi terbesar di dunia lebih mudah dikatakan daripada dilakukan.

China adalah kreditor AS terbesar kedua, memegang lebih dari US $ 1 triliun utang AS.

Meskipun ada perang dagang, AS pada 2019 membeli lebih banyak barang dari Tiongkok daripada dari negara lain. Perdagangan jasa terus tumbuh tetapi pada kecepatan yang lebih lambat.

Pada 2019, investasi langsung AS di Cina meningkat menjadi US $ 14 miliar.

Migrasi dari Cina ke AS tetap kuat. Berdasarkan perkiraan pertengahan 2019 oleh Divisi Populasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, AS adalah tujuan utama bagi imigran Tiongkok, terhitung hampir 27 persen dari lebih dari 12 juta orang Cina yang tinggal di luar Tiongkok.

Pada 2018, Cina adalah kelompok terbesar ketiga dalam 45 juta penduduk AS yang lahir di luar negeri.
 

Selain itu, Cina adalah sumber utama siswa asing yang terdaftar di pendidikan tinggi AS, dan jumlah siswa Cina meningkat lebih dari tiga kali lipat selama dekade terakhir.

Pada tahun akademik 2017 hingga 2018 saja, 360.000 siswa Tiongkok mendaftar di AS untuk belajar.

Kekuatan belanja orang Cina juga merupakan kekuatan yang harus diperhitungkan.

Pada tahun 2018, pengunjung Tiongkok menghabiskan rata-rata lebih dari US $ 11.500 per orang di AS, jauh lebih tinggi daripada rata-rata gabungan US $ 2.900 per orang dari semua negara lain. Pengeluaran wisatawan China di AS mencapai US $ 34,6 miliar pada tahun 2018, merupakan 13,5 persen dari semua pengeluaran pariwisata di AS tahun itu.

Pada 2019, Cina tetap menjadi pembeli utama rumah-rumah Amerika selama tujuh tahun berturut-turut, membeli properti hunian sekitar US $ 13,4 miliar.

Meskipun volume telah menurun dari tahun sebelumnya karena iklim politik yang suram dan alasan lainnya, ada tanda-tanda bahwa pembeli Tiongkok kembali ke pasar properti internasional. Portal properti global Juwai IQI menerima 22 persen lebih banyak permintaan pembeli untuk properti AS di bulan Maret, dibandingkan dengan rata-rata bulanan 2019.
 

Keterkaitan yang kompleks dan saling ketergantungan antara kedua negara baik di tingkat negara dan masyarakat berarti bahwa hubungan bilateral AS-Cina saat ini, meskipun penuh, jauh dari hubungan AS dan Uni Soviet selama Perang Dingin.

Terlepas dari perdebatan lisan dan penunjuk jari, kedua kekuatan global itu sangat terjerat dan saling membutuhkan, terutama mengingat penurunan ekonomi yang diperburuk oleh pandemi tahun ini.

 

 

TAG#AS, #CHINA, #HONGKONG

50754299

KOMENTAR