Polwan Singapura memimpin tim Polisi Elit yang Melindungi warga Singapura dari Kekerasan

Hila Bame

Friday, 19-04-2024 | 13:30 pm

MDN
Inspektur Priscilla Lim

 

JAKARTA, INAKORAN

Perkelahian geng, penyerangan, dan terorisme - hanya beberapa insiden yang harus ditangani oleh Inspektur Priscilla Lim sebagai bagian dari Tim Tanggap Darurat yang melindungi warga Singapura dari beberapa pelanggaran paling kejam di negara ini. 


Dia memberi tahu CNA Women tentang pelatihannya dan seperti apa hari kerja pada umumnya.

 

 

Ketika dia dan rekannya mendengar teriakan dari sisi lain gedung, mereka berlari ke arahnya.

“Kami melihat rekan satu tim saya meraih pria yang bergelantungan di langkan lantai dua gedung ini.

 Dia terus berteriak agar mereka membiarkannya pergi dan berkata dia ingin mati, ”kenangnya. 

“Saya yakin dia mabuk narkoba. Kami akhirnya berhasil menariknya dan menangkapnya.”

Satu jam kemudian, sekitar tengah malam, Insp Lim menerima telepon lagi.

 Kali ini, seorang wanita di Pasir Ris dilaporkan menolak rayuan seksual suaminya dan mengunci diri di kamar. Suaminya menggedor pintu dengan palu. Lim dan timnya bergegas membantunya dan merebut palu.

Sebelum shift malamnya selesai, Insp Lim menerima satu telepon terakhir yang melaporkan perkelahian geng di Geylang. 

Namun, saat dia tiba, geng tersebut sudah bubar. Jadi dia menghabiskan sisa shiftnya untuk patroli keliling mencari para tersangka.

Temui Priscilla Lim, Ketua Tim Tanggap Darurat (ERT). 

Malam yang dia gambarkan hanyalah hari kedua dari pekerjaannya memimpin tim beranggotakan empat orang, dari unit taktis khusus di dalam Singapore Police Force (SPF).

Tanggung jawab Insp Lim adalah mencegah dan menanggapi serangan teror, serta kasus yang melibatkan senjata api dan senjata berbahaya seperti parang dan pisau. 

Pada hari-hari biasa, dia berpatroli di sisi timur Singapura dari Geylang ke Pasir Ris dan Changi, serta area pejalan kaki yang tinggi seperti pusat perbelanjaan dan terminal bus, mencari tanda-tanda aktivitas mencurigakan dan terorisme.

MENGUBAH KEPALA DAN PERSEPSI

Itu adalah pekerjaan yang berbahaya, dan Insp Lim sangat terlatih dalam penggunaan senjata, taktik pertempuran, dan pertempuran jarak dekat. 

Tidak seperti petugas polisi biasa, dia biasanya dipersenjatai penuh dengan senapan mesin ringan, pistol, rompi tahan peluru, helm balistik, dan amunisi tambahan, bahkan saat hanya berpatroli.

Itu benar – Insp Lim jarang menurunkan gigi selama shift sembilan hingga 12 jamnya.

 Jika ada pengejaran berintensitas tinggi, dia melakukannya dengan peralatan seberat 17 kg. 

Bahkan jika dia hanya di kantor mengerjakan dokumen, istirahat makan siang atau pergi ke toilet, dia melakukannya dengan perlengkapan lengkap agar selalu siap tempur.

Sangat jarang melihat petugas polisi dengan perlengkapan tempur lengkap seperti ini, apalagi petugas wanita. Itulah mengapa Insp Lim selalu menoleh.

“Saat kami pergi berpatroli atau membeli makanan, orang akan melihat lagi. 

Mereka bahkan menatap saya ketika saya sedang mencuci tangan di toilet,” dia tertawa. “Terkadang, mereka akan bertanya apakah perlengkapan saya berat atau tidak.”

 

 

 

 

Satu hal yang tidak diharapkan Lim sebelum bergabung dengan Tim Tanggap Darurat adalah dia harus mengenakan rompi tahan peluru seberat 10kg di mana-mana selama shift sembilan hingga 12 jamnya.

 

 

“Kami berusaha untuk tidak melepas (perlengkapan kami) bahkan di kantor karena kami tidak pernah tahu kapan kasus rutin dapat meningkat menjadi sesuatu yang lebih serius, jadi kami harus selalu siap menanggapi insiden,” kata Lim. (Foto: CNA/Gaya Chandramohan) 

Satu hal yang tidak diharapkan Lim sebelum bergabung dengan Tim Tanggap Darurat adalah dia harus mengenakan rompi tahan peluru seberat 10kg di mana-mana selama shift sembilan hingga 12 jamnya.

 

“Kami berusaha untuk tidak melepas (perlengkapan kami) bahkan di kantor karena kami tidak pernah tahu kapan kasus rutin dapat meningkat menjadi sesuatu yang lebih serius, jadi kami harus selalu siap menanggapi insiden,” kata Lim. (Foto: CNA/Gaya Chandramohan) … lihat lebih lanjut

 

 

Satu hal yang tidak diharapkan Lim sebelum bergabung dengan Tim Tanggap Darurat adalah dia harus mengenakan rompi tahan peluru seberat 10kg di mana-mana selama shift sembilan hingga 12 jamnya.

Insp Lim banyak mendapat pertanyaan ini bukan hanya karena dia seorang wanita, tapi juga karena dia mungil.

 Wanita berusia 27 tahun ini memiliki tinggi 1,54 meter dan berat 49 kg. Saat berdiri di samping rekan satu timnya, beberapa di antaranya memiliki tinggi 1,8m, kontrasnya cukup mencolok.

“Jika Anda melihat saya tanpa seragam, Anda tidak akan percaya saya adalah seorang polisi,” dia tertawa.

Selain menoleh, apa yang benar-benar dia banggakan adalah membalikkan stereotip umum tentang jenis kelamin dan ukuran.

Sangat jarang melihat petugas polisi dengan perlengkapan tempur lengkap seperti ini, apalagi petugas wanita. Itulah mengapa Insp Lim selalu menoleh.

“Saat kami pergi berpatroli atau membeli makanan, orang akan melihat lagi.

 Mereka bahkan menatap saya ketika saya sedang mencuci tangan di toilet,” dia tertawa. “Terkadang, mereka akan bertanya apakah perlengkapan saya berat atau tidak.”

“Bahkan sebagai seorang anak, saya selalu lebih kecil dari kebanyakan orang. Dan karena tinggi badan saya, orang sering mengolok-olok saya dan meremehkan saya.

Itu sebabnya saya mengambil seni bela diri untuk membela diri,” kata Insp Lim, yang terlatih dalam aikido, wushu, Muay Thai dan Krav Maga, seni bela diri Israel.

Sebagai siswa tersier, dia berkompetisi di Kejuaraan Wushu dan Sanda Nasional Singapura, memenangkan medali emas untuk tiga pertandingan individu dan dua kelompok.

“Sebagai petugas ERT, saya tahu saya tidak bisa menang berdasarkan tinggi dan berat badan saya, jadi saya harus menang melalui keterampilan saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia berlatih Krav Maga dua kali seminggu, dan berlari antara 2,4 km dan 10 km tiga kali seminggu. minggu, dengan rompi berbobot.

 

Pekerjaan ini berbahaya tetapi sangat berdampak. Jika Anda dapat mencegah seseorang melakukan bunuh diri, atau menjatuhkan seseorang yang berbahaya, Anda dapat menyelamatkan nyawa dan berdampak langsung pada masyarakat.

 

Dia menjadi tertarik untuk membela keadilan dan menjaga ketertiban sosial sejak usia muda.

 Ayahnya adalah seorang petugas Volunteer Special Constabulary (VSC) selama 35 tahun, membantu menjaga jalan-jalan Singapura tetap aman. 

Kisah-kisah yang dia bagikan dengannya, dan ritual ayah-anak mereka menonton program televisi Crimewatch bersama, membuatnya menyadari betapa berartinya pekerjaan polisi.

Kemudian, saat mengikuti pertukaran pelajar ke Jerman sebagai sarjana, dia menghadiri seminar sosial dan bertemu dengan penyintas kejahatan seksual yang pelakunya tidak dihukum. 

Wanita berusia 21 tahun itu memutuskan hari itu juga, untuk mengikuti jejak ayahnya dan mendaftar sebagai petugas VSC.

Itulah awal perjalanan SPF-nya. Saat masih di universitas, dia berlatih selama enam bulan di bawah program VSC sebelum ditugaskan sebagai Ground Response Officer untuk menanggapi panggilan 999.

Setelah lulus dari universitas, dia bergabung dengan SPF penuh waktu, di mana dia menjalani sembilan bulan pelatihan sebelum ditempatkan di Pusat Polisi Lingkungan dan kemudian Cabang Investigasi.

“Ketika saya dijadwalkan untuk posting baru saya sebagai pemimpin tim tahun lalu, ada ancaman teror yang sedang berlangsung di seluruh dunia.

 Saya merasa Singapura mungkin tidak akan terhindar dan ingin melakukan sesuatu di saat krisis, jadi saya memutuskan untuk bergabung dengan ERT,” ujarnya.

BERTAHAN LATIHAN SULIT

Untuk memenuhi syarat sebagai petugas ERT, Insp Lim harus menjalani pelatihan yang melelahkan selama empat minggu di Komando Operasi Khusus.

 Ini termasuk pelatihan fisik, di mana peserta harus berlari, menyelesaikan pelatihan sirkuit dan pelatihan tali dengan rompi berbobot 10kg. 

Dia juga menjalani pelatihan jarak jauh dengan senapan mesin ringan dan pistol, dan belajar cara berpindah dengan cepat dari satu senjata ke senjata lainnya jika terjadi kerusakan.

Itu adalah bagian favoritnya.

 “Rasanya seperti berada di film thriller atau aksi di mana sang pahlawan akan mengayunkan senapan mesin ringan mereka ke belakang dan dengan cepat berpindah ke lengan samping atau pistol mereka,” dia tertawa.

Dia juga menjalani pelatihan pertempuran jarak dekat dalam latihan simulasi melawan target kertas dan penembak – biasanya pelatih – dan mempelajari strategi penting seperti cara memasuki berbagai jenis ruangan dalam situasi berbahaya.

Itu adalah kursus yang sulit. Misalnya, peserta pelatihan ERT diharapkan menembak dengan setidaknya 70 persen akurasi pada jarak hingga 25m untuk memenuhi syarat.

 Mereka juga dinilai untuk pengetahuan dan penilaian taktis, dan dapat didiskualifikasi jika mereka membuat keputusan buruk yang menimbulkan bahaya keselamatan selama pelatihan pertempuran jarak dekat.

“Banyak orang mengira saya tidak akan berhasil karena ukuran saya.

 Kami semua diharapkan membawa beban yang sama saat latihan. Jadi saya memikul berat yang sama dengan pria 80kg, ”katanya, menambahkan bahwa hanya ada enam trainee wanita di kelas 24.

Insp Lim juga menekan dirinya sendiri. “Saya baru berusia 26 tahun, dan tim saya termasuk orang-orang yang jauh lebih berpengalaman daripada saya. 

Pria tertua di tim saya berusia 40 tahun. Jadi ketika saya harus berperan sebagai pemimpin tim, saya terkadang meragukan keputusan taktis saya sendiri, ”katanya.

“Tapi rekan satu tim saya meyakinkan saya bahwa keputusan apa pun yang saya buat, mereka akan mengikuti saya sepanjang serangan itu. 

Mengetahui bahwa tim saya akan selalu mendukung saya memberi saya kepercayaan diri untuk memimpin mereka. 

Tapi saya selalu berusaha untuk tetap rendah hati dan meminta pendapat orang-orang saya selama peninjauan setelah tindakan untuk belajar dari mereka.”

MEMPERTAHANKAN HIDUPNYA

Sejak saat itu, Insp Lim telah mengalami tindakannya yang adil. 

Karena pekerjaannya melibatkan kasus yang berkaitan dengan senjata berbahaya, dia sering terlibat dalam kasus yang berhubungan dengan narkoba, serangan kekerasan, serta upaya bunuh diri, dalam beberapa kasus.

“Ada satu kasus di Geylang di mana seorang pria menikam seorang wanita yang dia akui sebagai pacarnya berkali-kali karena dia menolak untuk mengikutinya ke hotel. 

Kami berhasil melacak tersangka kembali ke rumahnya dan menemukannya duduk di luar.

“Dia memberi tahu kami apa yang terjadi dan mengarahkan kami ke sebuah tas di sampingnya di mana pisau (serangan) itu berada.

 Tapi setelah berbicara sebentar, dia tiba-tiba menjadi agresif dan kasar. 

Saat melakukan penangkapan, dia menggigit salah satu petugas saya dan menendang pangkal paha yang lain,” kenangnya.

Di lain waktu, ketika dia mencoba menghentikan pelaku narkoba untuk bunuh diri, pelaku melakukan perlawanan besar.

 “Saya menjepitnya dengan dua petugas wanita lainnya. Tapi dia sangat kuat karena dia mabuk narkoba dan dia menggigit salah satu petugas. Gigitan seperti itu bisa berbahaya karena risiko HIV dan penyakit menular lainnya,” katanya.

Namun, Insp Lim percaya untuk menghadapi bahaya seperti itu secara langsung. 

"Karena, kalau bukan aku, lalu siapa?" dia bertanya.

“Pekerjaan ini berbahaya tetapi sangat berdampak. 

Jika Anda dapat mencegah seseorang melakukan bunuh diri, atau menjatuhkan seseorang yang berbahaya, Anda dapat menyelamatkan nyawa dan berdampak langsung pada masyarakat, ”katanya.

Selain menjaga hukum dan ketertiban, dia juga percaya akan pentingnya kewaspadaan yang berkelanjutan terhadap terorisme.

 “Banyak teman dan anggota keluarga saya suka mengatakan bahwa Singapura sangat aman. Tapi apapun bisa terjadi. 

Dan ketika orang begitu percaya diri, itu menjadi perhatian saya, ”tambahnya.

“Sebagai petugas ERT, saya berharap untuk menjaga keamanan dan keselamatan Singapura meskipun ancaman teror meningkat di seluruh dunia. 

Saya pikir generasi saat ini cenderung lebih keras karena mereka memainkan game komputer yang lebih keras dan mungkin mengalami kesulitan memisahkan game dari kehidupan nyata.

 Mereka juga dapat mengambil sudut pandang yang lebih ekstremis karena Internet dan media sosial,” katanya.

“Kita harus waspada dan memastikan ketika kita melakukan patroli, tidak hanya untuk memproyeksikan kehadiran polisi, tetapi juga untuk mendeteksi aktivitas yang mencurigakan. 

Kita harus menghentikan ini sejak awal daripada menunggu hal-hal terjadi dan kemudian menanggapinya. Itu akan terlambat, ”katanya.

 

 

 

Sumber: cna

 

 

 

 

TAG#POLWAN SINGAPURA

166882128

KOMENTAR