UOB akan membeli bisnis konsumen Citigroup di 4 negara dengan harga sekitar S$4,9 miliar

Hila Bame

Friday, 14-01-2022 | 10:18 am

MDN

 

 

SINGAPURA, INAKORAN

United Overseas Bank (UOB) mengatakan pada hari Jumat (14 Januari) bahwa mereka telah setuju untuk membeli bisnis perbankan konsumen Citigroup di Indonesia, Malaysia, Thailand dan Vietnam sekitar S$4,915 miliar.

Akuisisi yang diusulkan termasuk portofolio pinjaman tanpa jaminan dan aman Citigroup, manajemen kekayaan dan bisnis deposito ritel di empat negara.

"Akuisisi ... adalah peluang besar yang datang pada waktu yang tepat. UOB percaya pada potensi jangka panjang Asia Tenggara dan kami telah disiplin, selektif, dan sabar dalam mencari peluang yang tepat untuk berkembang," kata Mr Wee Ee Cheong, wakil ketua dan CEO UOB. 

UOB akan mendanai pembelian tersebut dengan kelebihan modal. Total pertimbangan tunai akan dihitung berdasarkan premi sebesar S$915 juta, ditambah nilai aset bersih dari bisnis konsumen pada saat penyelesaian.

Bisnis konsumen Citigroup memiliki nilai aset bersih agregat sekitar S$4 miliar pada akhir Juni tahun lalu.

Itu memiliki basis pelanggan sekitar 2,4 juta pada Juni tahun lalu, dan menghasilkan pendapatan sekitar S$500 juta pada paruh pertama tahun 2021.

"Akuisisi yang diusulkan akan memperluas ekosistem mitra UOB dan diharapkan menggandakan basis pelanggan ritel UOB yang ada di empat pasar, mempercepat target basis pelanggannya lima tahun ke depan," kata UOB. 

UOB mengatakan bermaksud untuk membawa 5.000 karyawan bisnis konsumen Citigroup, termasuk kepemimpinan senior.

Citigroup akan membantu migrasi pelanggan dan karyawan untuk memastikan transisi yang mulus, tambahnya.

“Kami yakin bahwa UOB, dengan budaya yang kuat dan ambisi regional yang luas, akan memberikan peluang yang sangat baik dan rumah jangka panjang bagi rekan-rekan perbankan konsumen kami di Indonesia, Malaysia, Thailand dan Vietnam,” kata Mr Peter Babej, CEO Citi Asia Pasifik. 

Akuisisi yang diusulkan tunduk pada persetujuan peraturan yang relevan untuk setiap negara dan di Singapura. Penyelesaian kesepakatan diharapkan antara pertengahan 2022 dan awal 2024, tergantung pada kemajuan dan hasil dari proses persetujuan peraturan, kata UOB.

Harga saham UOB naik setelah pengumuman tersebut, dan diperdagangkan naik 1,2 persen pada S$29,53 pada pukul 11 ​​pagi.

Sumber: CNA

 

TAG#UOB

93036435

KOMENTAR