Utusan S Kerry mengatakan pembicaraan iklim mungkin meleset dari target emisi

Hila Bame

Thursday, 14-10-2021 | 12:25 pm

MDN
John Kerry, Utusan Khusus Presiden Amerika Serikat untuk Iklim, berbicara selama wawancara dengan The Associated

 

 

WASHINGTON, INAKORAN

Utusan iklim AS John Kerry meredam harapan untuk KTT iklim PBB yang kadang-kadang disebut sebagai terobosan untuk masa depan Bumi, mengakui bahwa pembicaraan bulan depan kemungkinan akan berakhir dengan negara-negara yang masih kekurangan target pengurangan emisi batu bara dan minyak bumi. diperlukan untuk mencegah tingkat pemanasan global yang semakin merusak.


BACA:  

Pendidikan iklim masih menjadi 'topik periferal' dalam silabus Asia Tenggara

 


Namun dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press, Kerry juga memuji upaya Amerika Serikat, Uni Eropa, Jepang, dan sekutu lainnya menjelang negosiasi iklim bulan depan di Glasgow, Skotlandia dengan membuat dunia lebih dekat dengan skala bahan bakar fosil yang besar dan cepat. pemotongan yang dibutuhkan.

Dia menyatakan harapan cukup banyak negara akan bergabung selama beberapa tahun ke depan.

"Pada saat Glasgow selesai, kita akan tahu siapa yang melakukan bagian yang adil, dan siapa yang tidak," katanya.

Kerry juga berbicara tentang dampaknya jika Kongres AS – di bawah mayoritas Demokrat yang tipis – gagal meloloskan undang-undang untuk tindakan signifikan terhadap iklim oleh Amerika Serikat sendiri, karena pemerintahan Biden bertujuan untuk mendapatkan kembali kepemimpinan dalam tindakan iklim.

"Ini akan seperti Presiden Trump menarik diri dari perjanjian Paris lagi," kata Kerry.

Kerry berbicara kepada AP pada hari Rabu (13 Oktober) di ruang konferensi di ujung lorong dari kantornya di Departemen Luar Negeri, koridor atasnya masih menakutkan bagi orang-orang dalam pandemi virus corona.

Komentar Kerry muncul setelah sembilan bulan diplomasi iklim intensif dengan pesawat, telepon, dan layar komputer yang ditujukan untuk menetapkan komitmen aksi paling global terhadap iklim yang mungkin dilakukan menjelang KTT iklim PBB, yang dibuka 31 Oktober di Skotlandia.

Kerry merencanakan pemberhentian terakhir di Meksiko, dan di Arab Saudi, di mana ia mengharapkan janji iklim baru di menit-menit terakhir menjelang KTT, sebelum menetap di Glasgow untuk pembicaraan dua minggu.

Upaya Kerry di luar negeri, bersama dengan janji undang-undang dan dukungan bernilai miliaran dolar dari Presiden Joe Biden untuk energi pembakaran yang lebih bersih di dalam negeri, datang setelah Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan iklim Paris.

Kerry menolak saran dia berusaha untuk menurunkan harapan untuk KTT, yang menjadi tenggat waktu - tetapi bukan yang terakhir, para pemimpin telah mulai menekankan - bagi negara-negara untuk mengumumkan seberapa keras mereka akan bekerja untuk mengubah ekonomi mereka dari polusi ke pembakaran bersih.

Kerry dan yang lainnya sejak awal menyebut KTT Glasgow sebagai “kesempatan terakhir dan terbaik” untuk menghidupkan momentum pengurangan emisi, investasi dalam energi terbarukan, dan bantuan ke negara-negara yang kurang kaya untuk memungkinkan mereka beralih dari batu bara dan minyak bumi yang kotor. tepat waktu untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius.

Dunia telah menghangat hampir 2 derajat Fahrenheit (1,1 derajat Celcius) sejak negara-negara di dunia menetapkan target itu di Paris pada tahun 2015. Para ilmuwan memperingatkan kerusakan itu tidak dapat diubah dan menuju ke tingkat bencana tanpa pengurangan besar dalam emisi.

Ketika datang untuk menutup kesenjangan antara pemotongan yang dijanjikan oleh negara-negara dan pemotongan yang dibutuhkan, “Kami mudah-mudahan akan bergerak sangat dekat dengan itu ... meskipun akan ada celah dan ... kita harus jujur ‚Äč‚Äčtentang kesenjangan itu. , dan kami harus menggunakan celah itu sebagai motivasi lebih lanjut untuk terus berakselerasi secepat mungkin,” kata Kerry, Rabu.

Sementara itu, uang yang mengalir untuk mengembangkan teknologi yang lebih bersih seperti penyimpanan baterai akan memacu kemajuan yang akan memudahkan negara-negara tertinggal untuk mengejar, ia berpendapat.

Seorang pejabat senior PBB yang secara terpisah memberi pengarahan kepada wartawan pada hari Rabu juga berbicara dengan tidak terlalu menggetarkan daripada yang sering dilakukan para pemimpin internasional sebelumnya tentang pencapaian yang diharapkan dari Glasgow.

Berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah tersebut, pejabat tersebut membiarkan pintu terbuka bahwa beberapa pekerjaan untuk mencapai tujuan internasional pengurangan emisi 45 persen pada tahun 2030 mungkin tidak dapat dilakukan pada akhir negosiasi iklim Glasgow.

 

Source: AP

 

 

KOMENTAR