5 Poin Penting Terkait Pemecatan Trump

Binsar

Thursday, 14-01-2021 | 16:53 pm

MDN
Serbuan massa demonstran ke gedung Capitol 6 Januari lalu [ist]

 

 

 

Jakarta, Inako

Donald Trump menjadi presiden pertama dalam sejarah AS yang dimakzulkan dua kali. Yang menarik, 10 dari anggota DPR yang menyetujui pemakzulan Trump adalah anggota partai Partai Republik, pengusung Trump. Mereka bergabung dengan anggota dewan dari Partai Demokrat yang mememcat Trump.

Trump dipecat karena dituduh melakukan hasutan kepada massa pemdemo yang menyerbu Capitol AS, pada 6 Januari lalu.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat AS memberikan suara 232 hingga 197 untuk menyetujui pasal pemakzulan, yang menuduh presiden "menghasut kekerasan terhadap pemerintah Amerika Serikat" dalam upayanya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden November, yang memberikan kemenangan yang jelas kepada Joe Biden.

Artikel pemakzulan juga menyerukan agar Trump dicopot dari jabatannya dan mendiskualifikasi dia dari jabatan publik di masa depan.

Berikut adalah beberapa poin penting dari hari bersejarah ini:

1) 6 Januari adalah titik kritis

Penyerbuan Capitol AS adalah titik kritis bagi Demokrat dan Republik. Meskipun banyak di partai Trump terus menyuarakan dukungan untuk tuduhan mendiskreditkan presiden atas penipuan pemilih besar-besaran, ada konsensus di seluruh lini partai bahwa upaya untuk membatalkan hasil pemilu dengan kekerasan adalah momen yang sangat berbahaya dalam sejarah Amerika.

2) Partai Republik terpecah belah

Ada dua partai Republik sekarang - partai Trump dan partai tradisional Republik yang masih percaya pada poin pembicaraan lama Konservatif seperti pajak rendah, pemerintahan kecil dan kebijakan luar negeri yang tegas. Versi Trumpian dari partai tersebut terutama dibangun di atas keluhan, dan mencakup hubungan yang tidak dapat disangkal dengan nasionalisme kulit putih, sikap anti-minoritas, dan kecurigaan populis terhadap elit.

Sejauh ini mayoritas basis Partai Republik tampaknya berada di kubu Trump. Akankah itu berubah setelah dia keluar dari kantor?

 

Donald Trump [ist]

 

3) Elite Republik berbalik melawan Trump

Salah satu fitur paling mencolok dalam beberapa hari terakhir adalah kecaman langsung Trump oleh para pendukung Partai Republik seperti Pemimpin Mayoritas Senat Mitchell McConnell dan Ketua Konferensi Partai GOP Liz Cheney.

McConnell, salah satu pendukung Trump yang paling teguh dalam empat tahun terakhir, mengatakan bahwa impeachment sebenarnya adalah hal yang baik bagi GOP karena membuka kemungkinan bahwa partai tersebut dapat membuat jeda publik dari presiden. Pemberontakan terhadap Trump ini mungkin terlambat datang, tetapi itu telah membuat pilihan di hadapan para pemimpin Republik lainnya menjadi lebih tegas.

4) Apa yang akan dilakukan Senat?

Itu pertanyaan jutaan dolar. Meskipun McConnell belum berkomitmen untuk memberikan suara melawan Trump di persidangan Senat, pertanyaan tentang kapan persidangan akan diadakan masih belum jelas.

 

 

Apakah masuk akal untuk mengadakan persidangan Senat setelah Trump meninggalkan jabatannya, seperti yang disarankan beberapa orang? Kubu Biden terpecah karena beberapa Demokrat tidak ingin presiden yang akan datang dikonsumsi oleh pengadilan yang memecah belah terhadap seorang pria yang tidak lagi memegang kekuasaan eksekutif.

5) Momen yang tak tertandingi dalam sejarah AS

Sulit membayangkan kepresidenan lain yang begitu memecah-belah, presiden lain yang mendorong massa pemberontak melawan pemerintahnya sendiri. Dengan demikian, pemakzulan kedua adalah akhir yang pas, jika suram - kecuali ada lebih banyak drama tersisa di Senat sebelum pelantikan Joe Biden pada 20 Januari - untuk kepresidenan Trump. Bahkan jika pemakzulan pada hari Rabu ternyata menjadi tamparan simbolis bagi Trump, itu adalah penolakan yang luar biasa terhadap pria dan politiknya.

 

TAG#pemecatan, #trump, #dpr, #amerika

68111724

KOMENTAR