Biden memesan Masker, Karantina bagi penumpang yang terbang ke AS pada Masa COVID-19

Hila Bame

Friday, 22-01-2021 | 11:07 am

MDN
Presiden A.S. Joe Biden dan ibu negara Jill Biden meletakkan tangan mereka di atas hati mereka saat mereka berpartisipasi dari jarak jauh dalam Layanan Doa Pengukuhan Presiden virtual dari Gedung Putih di Washington, A.S., 21 Januari 2021. REUTERS / Jonat

 

WASHINGTON, INAKORAN

 

Presiden AS Joe Biden bergerak cepat untuk mengoordinasikan upaya federal untuk memerangi pandemi COVID-19 pada hari Kamis (21 Januari), hari penuh pertamanya di kantor, dengan langkah-langkah untuk memperluas pengujian dan vaksinasi serta meningkatkan pemakaian masker, demikian dilansir dari Reuters Jumat (22/1/2021)

 

Pada acara Gedung Putih, Biden mengatakan peluncuran vaksin di Amerika Serikat telah menjadi "kegagalan yang menyedihkan sejauh ini".

"Hal-hal akan terus menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik," kata Biden tentang dampak dari virus tersebut.


BACA: 

Biden tak Kuasa Bendung Air Mata ucapkan selamat tinggal pada Delaware Kampung Halaman Menuju Gedung Putih

 


 

Dia juga mengajukan permohonan pribadi kepada semua orang Amerika untuk memakai masker selama 99 hari ke depan untuk menghentikan penyebaran virus, yang telah menewaskan 405.000 orang dan menginfeksi lebih dari 24 juta di Amerika Serikat, jumlah tertinggi di mana pun di dunia.

Jutaan orang Amerika telah dikeluarkan dari pekerjaan karena penguncian.

"Ini adalah pekerjaan masa perang," kata Biden.

Nada dan rencana Biden sangat kontras dengan pendahulunya, Donald Trump, yang sering berusaha mengecilkan tingkat keparahan krisis dan menyerahkan sebagian besar perencanaan kepada masing-masing negara bagian, yang mengakibatkan tambal sulam kebijakan di seluruh negeri.

Perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Biden pada hari Kamis akan membentuk dewan pengujian COVID-19 untuk meningkatkan pengujian, mengatasi kekurangan pasokan, menetapkan protokol untuk pelancong internasional dan mengarahkan sumber daya ke komunitas minoritas yang terpukul parah.

"Kami berada dalam keadaan darurat nasional. Sudah saatnya kami memperlakukannya seperti itu," katanya, seraya menambahkan bahwa dia ingin memulihkan kepercayaan publik.

Perintah tersebut meminta lembaga untuk "segera mengambil tindakan" untuk meminta masker di atau di bandara, pesawat komersial, kereta api, kapal laut publik, termasuk feri, layanan bus antarkota, dan semua transportasi umum, tetapi memberi mereka kemampuan untuk mengeluarkan pengecualian.

Selain membutuhkan hasil tes COVID-19 yang negatif sebelum terbang, pelancong ke AS sekarang perlu karantina pada saat kedatangan, kata Biden.

CDC merekomendasikan karantina tujuh hari bagi orang-orang yang tiba di Amerika Serikat dari hampir semua negara.

Biden juga mengarahkan agensi untuk mempertimbangkan kembali persyaratan pelacakan kontak internasional untuk penumpang tujuan AS, yang ditinggalkan oleh Gedung Putih Trump, serta kemungkinan tindak lanjut pengujian COVID-19 untuk pelancong setelah mereka tiba di Amerika Serikat.

Pemerintah akan memperluas produksi vaksin dan kekuatannya untuk membeli lebih banyak vaksin dengan "sepenuhnya memanfaatkan otoritas kontrak, termasuk Undang-Undang Produksi Pertahanan", menurut rencana Gedung Putih.

Pemerintahan Trump telah menerapkan undang-undang tersebut, yang memberi presiden otoritas luas untuk "mempercepat dan memperluas pasokan sumber daya dari basis industri AS" untuk alat pelindung, tetapi tidak pernah memberlakukannya untuk pengujian atau produksi vaksin.

 

TAG#BIDEN, #AS, #PRESIDEN AS

68119075

KOMENTAR