Trump Bebas dari Pemakzulan di akhir Rezimnya

Hila Bame

Monday, 15-02-2021 | 07:14 am

MDN
Pemimpin Minoritas Senat Republik Mitch McConnell mengatakan bahwa Trump masih menghadapi kerentanan hukum dalam berbagai masalah. (Foto: AFP / Mandel Ngan)

 

WASHINGTON, INAKORAN

 

Sehari setelah Senat membebaskan Donald Trump dalam persidangan pemakzulan kedua yang bersejarah, Amerika sedang menimbang berapa lama bayangan mantan presiden, bahkan dengan warisan ternoda, akan terus diberikan - atas partainya, dan atas negara seperti dilansir AFP Senin (15/2/21).

 

Sebagian besar dunia menyaksikan, Senat pada hari Sabtu memberikan suara 57-43 untuk menghukum Trump karena menghasut serangan 6 Januari di Capitol AS.


BACA: 

China Balas tuduhan AS tentang kurangnya transparansi atas penyelidikan COVID-19

 


 

Itu adalah teguran yang menyengat, dengan tujuh Partai Republik bergabung dengan semua Demokrat dalam pemungutan suara impeachment bipartisan paling banyak yang pernah ada, tetapi itu kurang dari 67 suara yang dibutuhkan untuk hukuman.

Dengan Trump mengisyaratkan kemungkinan masa depan politik bahkan ketika Partai Republik lainnya mengatakan sudah waktunya untuk melanjutkan, perbedaan mencolok yang dihadapi partai atas mantan presiden yang sangat kontroversial itu terlihat sepenuhnya.

Seorang kritikus Trump yang sering, Gubernur Larry Hogan dari Maryland, pada hari Minggu meramalkan "pertempuran nyata untuk jiwa Partai Republik".

"Ini belum berakhir," kata gubernur Republik kepada CNN, menambahkan dia akan memilih untuk menghukum Trump.

 

 

TAG#AS, #PEMAKZULAN TRUMP

64771333

KOMENTAR