Wanita yang tewas dalam pengepungan US Capitol adalah veteran yang menganut teori konspirasi

Hila Bame

Friday, 08-01-2021 | 08:05 am

MDN
Pendukung Trump mencoba menerobos penghalang polisi pada 6 Januari 2021, di Capitol di Washington. (Foto: AP / John Minchillo)

 

Jakarta, INAKORAN

 

Wanita yang ditembak mati oleh polisi selama pengepungan Capitol AS pada Rabu (6 Januari) diidentifikasi oleh polisi sebagai Ashli ​​Babbitt, seorang veteran Angkatan Udara AS yang aktivitas media sosialnya menunjukkan bahwa dia menganut teori konspirasi sayap kanan yang tidak masuk akal, seperti dilansir dari Reuters Jumat (8/1/21).

 

Babbitt, 35, adalah pendukung setia Presiden AS Donald Trump, dan unggahannya di Twitter mendukung pernyataan palsu Trump bahwa dia dikalahkan karena Demokrat secara rumit mencurangi pemilihan 3 November.

BACA: 

Kongres Tetapkan Joe Biden dan Kamala Harris sebagai presiden dan wakil presiden AS berikutnya

Akun Twitter @Ashli_Babbitt, yang menyertakan foto-fotonya, membagikan banyak postingan dalam beberapa pekan terakhir, menandai kegembiraannya menghadiri rapat umum Trump di Washington pada 6 Januari.

Sehari sebelumnya, dia menulis: "Tidak ada yang akan menghentikan kita ... mereka dapat mencoba dan mencoba dan mencoba tetapi badai ada di sini dan itu turun ke DC dalam waktu kurang dari 24 jam ... gelap menjadi terang!"

Babbitt mengecam pembatasan COVID-19 yang diberlakukan pemerintah di halaman Twitter-nya. Di layanan pembersihan kolam renang yang menurut catatan publik menunjukkan dia berlari bersama suaminya di Spring Valley, California, sebuah tanda ditempelkan ke pintu pada hari Kamis, bertuliskan: 'ZONA OTONOM TANPA MASK LEBIH BAIK DIKENAL SEBAGAI AMERIKA ... tirani, pelanggaran hukum, sikap tidak hormat dan kebencian untuk sesamamu tidak akan ditoleransi. '

Ada juga foto Gubernur California Gavin Newsom, seorang Demokrat, dengan garis miring.

Ashli Babbitt telah melakukan perjalanan ke Washington dengan teman-teman untuk bergabung dengan rapat umum hari Rabu, suaminya, Aaron, mengatakan kepada Fox 5 News di San Diego. Dia mengatakan dia mengiriminya pesan teks yang memeriksa statusnya sekitar 30 menit sebelum penembakan tetapi tidak pernah mendengar kabar.

 

TAG#AS, #BIDEN, #TRUMP, #Babbitt

61173911

KOMENTAR