Dunia Tercengang oleh Kekerasan di US Capitol saat Pengunjuk rasa Paksa Membatalkan Pemilu

Hila Bame

Thursday, 07-01-2021 | 09:00 am

MDN
Pendukung Trump berkumpul di luar Capitol pada 6 Januari 2021, di Washington. (Foto: AP / John Minchillo)

 

WASHINGTON, INAKORAN

 

Para pemimpin dunia pada hari Rabu (6 Januari) menyatakan keterkejutannya terhadap pengunjuk rasa yang melakukan kekerasan yang menyerbu Kongres AS dan berupaya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 3 November yang memberikan kemenangan kepada penantang Demokrat Joe Biden, seperti dilansir Inakoran.com dari Reuters Kamis (7/1/21)

baca:  

Pendukung Presiden Donald Trump menyerbu Capitol AS Paksa DPR Menangkan Trump

Polisi di Capitol AS menanggapi dengan senjata yang ditarik dan gas air mata ketika ratusan pengunjuk rasa menyerbu masuk dan berusaha memaksa Kongres untuk membatalkan kekalahan pemilihan Presiden Donald Trump tak lama setelah beberapa rekan Republik Trump meluncurkan upaya terakhir untuk membuang hasil.

 

Ini komentar pempimpin dari berbagai negara...

SWEDIA

Perdana Menteri Swedia Stefan Lofven dalam tweetnya menggambarkan insiden itu sebagai "serangan terhadap demokrasi". "Presiden Trump dan banyak anggota Kongres memikul tanggung jawab signifikan atas apa yang sedang terjadi. Proses demokratis dalam memilih presiden harus dihormati."

BRITANIA RAYA

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dalam tweet menggambarkan pemandangan di Kongres AS sebagai "aib", mengatakan Amerika Serikat mendukung demokrasi di seluruh dunia dan itu adalah "penting" sekarang karena harus ada transfer damai dan tertib kekuasaan.

RUSIA

"Cukup banyak gambar bergaya Maidan yang datang dari DC," Wakil Duta Besar Rusia Dmitry Polyanskiy memposting di Twitter, merujuk pada protes di Ukraina yang menggulingkan Presiden Ukraina yang didukung Rusia Viktor Yanukovich pada tahun 2014.

"Beberapa teman saya bertanya apakah seseorang akan membagikan biskuit kepada para pengunjuk rasa untuk menggemakan aksi Victoria Nuland," katanya, mengutip kunjungan tahun 2013 ke Ukraina ketika Asisten Menteri Luar Negeri AS saat itu Victoria Nuland menawarkan makanan kepada pengunjuk rasa.

 

NATO

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyebut protes kekerasan di Washington sebagai "pemandangan yang mengejutkan" dan mengatakan hasil pemilihan demokratis AS harus dihormati.

SPANYOL

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez mengatakan dalam sebuah tweet: "Saya mengikuti dengan perhatian berita yang datang dari Capitol Hill di Washington. Saya percaya pada kekuatan demokrasi Amerika.

"Presidensi baru @JoeBiden akan mengatasi ketegangan kali ini, menyatukan rakyat Amerika."

KANADA

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengungkapkan keprihatinannya tentang adegan kekerasan di Washington. "Jelas kami prihatin dan kami mengikuti situasi dari menit ke menit," kata Trudeau kepada stasiun radio News 1130 Vancouver. "Saya pikir institusi demokrasi Amerika kuat, dan mudah-mudahan semuanya akan kembali normal segera."

Menteri Luar Negeri Francois-Philippe Champagne di Twitter: "Kanada sangat terkejut dengan situasi di Washington DC. Transisi kekuasaan secara damai adalah fundamental bagi demokrasi - ia harus terus dan akan terus berlanjut. Kami mengikuti perkembangan dengan cermat dan pikiran kami bersama Amerika orang-orang."

TURKI

Kementerian luar negeri Turki mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan keprihatinan tentang kekerasan dan menyerukan ketenangan dan akal sehat sambil mendesak warganya untuk menghindari keramaian dan area protes.

PERANCIS

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan di Twitter: "Kekerasan terhadap institusi Amerika adalah serangan besar terhadap demokrasi. Saya mengutuknya. Kemauan dan suara rakyat Amerika harus dihormati."

 

 

TAG#TRUMP, #BIDEN, #CAPITOL, #AS

61168209

KOMENTAR