Trump me-retweet, lalu menghapus, video pendukung yang berteriak 'kekuatan putih'

Hila Bame

Monday, 29-06-2020 | 00:18 am

MDN
Presiden AS Donald Trump berangkat ke Wisconsin dari Pangkalan Gabungan Andrews, Maryland, pada 25 Juni 2020.

Washington, DC, Inako

 

Presiden AS Donald Trump me-retweet sebuah video yang menunjukkan salah satu pendukungnya di Florida meneriakkan "kekuatan putih" pada pengunjuk rasa pemerintahannya, menarik teguran langsung dari satu-satunya Republik Hitam di Senat.

 

BACA JUGA:   

Ketika coronavirus melonjak, Trump di bawah tekanan untuk mengadopsi topeng

 

Video di Twitter, yang kemudian dihapus dari umpan Trump, menunjukkan para pemrotes dan pendukung Trump saling meneriaki satu sama lain. Setelah seorang pemrotes menyebut pendukung Trump seorang rasis, pria itu menanggapi dengan mengangkat tinjunya dan berteriak "kekuatan putih."

Slogan ini sering digunakan oleh supremasi kulit putih.

"Tidak ada pertanyaan bahwa dia seharusnya tidak me-retweet itu dan dia hanya harus menghapusnya," Senator AS Tim Scott mengatakan pada program Negara serikat CNN.

Juru bicara Gedung Putih Judd Deere mengatakan presiden "adalah penggemar berat The Villages. Dia tidak mendengar satu pernyataan yang dibuat di video. Yang dia lihat adalah antusiasme yang luar biasa dari banyak pendukungnya."

Tweet itu muncul setelah respons Trump yang bermusuhan terhadap protes terhadap ketidakadilan rasial yang melanda Amerika Serikat setelah kematian George Floyd, seorang pria kulit hitam tak bersenjata yang meninggal setelah seorang perwira polisi kulit putih berlutut di lehernya selama hampir sembilan menit di Minneapolis.

Dalam tweet itu, Trump menulis "Terima kasih kepada orang-orang hebat di The Villages", sebuah komunitas pensiun di Florida yang ia kunjungi tahun lalu.

"Itu sangat tidak senonoh dicampur, seluruh hal itu ofensif. Tentu saja, komentar tentang kekuatan putih itu ofensif," tambah Republik Carolina Selatan. "Ini tidak bisa dipertahankan. Kita harus mengalahkannya."

Trump telah dituduh rasisme oleh anggota parlemen atas kicauannya di masa lalu, termasuk untuk serangan terhadap anggota parlemen kulit hitam dan karena memberi tahu empat anggota parlemen perempuan kulit berwarna bahwa mereka harus "kembali dan membantu memperbaiki tempat yang benar-benar rusak dan dipenuhi oleh kejahatan tempat mereka datang."

 

 

TAG#as, #TRUMP, #AS, #BIDEN

51163087

KOMENTAR