AS dan China bentrok di WHO atas misi ilmiah di Wuhan

Hila Bame

Tuesday, 19-01-2021 | 04:43 am

MDN
Pandangan umum menunjukkan Pasar Makanan Laut Grosir Huanan, tempat kelompok pertama kasus penyakit virus korona (COVID-19) muncul, di Wuhan, provinsi Hubei, Cina, 15 Januari 2021. (Foto: REUTERS / Thomas Peter)

JENEWA, INAKORAN

 

Amerika Serikat meminta China pada hari Senin (18 Jan) untuk mengizinkan tim ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mewawancarai "pemberi perawatan, mantan pasien, dan pekerja lab" di pusat kota Wuhan, menuai teguran dari Beijing, melansir Reuters Selasa (19/1/21)

 

Tim ahli independen yang dipimpin WHO mencoba untuk menentukan asal-usul virus korona baru tiba pada 14 Januari di Wuhan di mana mereka mengadakan telekonferensi dengan rekan-rekan China selama karantina dua minggu sebelum mulai bekerja di lapangan.

baca: 

Jepang Menepis Rumor Pembatalan Olimpiade Tokyo Akibat COVID-19

Amerika Serikat, yang menuduh China menyembunyikan penyebaran awal, telah menyerukan penyelidikan yang dipimpin WHO "transparan" dan mengkritik ketentuan kunjungan, di mana para ahli China telah melakukan penelitian tahap pertama.

baca: 

Rumah sakit California di ambang bencana; 25.000 kematian akibat COVID-19 dilaporkan

Garrett Grigsby dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, yang memimpin delegasi AS, mengatakan China harus membagikan semua studi ilmiah tentang sampel hewan, manusia, dan lingkungan yang diambil dari pasar di Wuhan, di mana virus SARS-CoV-2 diyakini ada. muncul pada akhir 2019.

Analisis komparatif dari data genetik semacam itu akan membantu untuk "mencari sumber yang tumpang tindih dan potensial" dari wabah yang memicu pandemi COVID-19, katanya kepada Dewan Eksekutif WHO.

baca: 

IKI dan Dukcapil Lebak Lakukan Pelayanan KTP Warga dari Rumah ke Rumah Sonsong Industri 4.0

Kami memiliki tugas serius untuk memastikan bahwa penyelidikan kritis ini kredibel dan dilakukan secara objektif dan transparan, "kata Grigsby, yang juga merujuk pada varian virus yang ditemukan di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil.

Sun Yang, direktur jenderal kantor tanggap darurat kesehatan Komisi Kesehatan Nasional China, mengatakan kepada dewan: "Studi asal virus bersifat ilmiah.

Perlu koordinasi, kerja sama. Kita harus menghentikan tekanan politik apa pun." Delegasi Australia juga menyerukan agar tim WHO memiliki akses ke "data, informasi, dan lokasi kunci yang relevan".

"Tidak ada jaminan jawaban," kata kepala darurat WHO Mike Ryan kepada wartawan Jumat lalu.

"Ini adalah tugas yang sulit untuk sepenuhnya menetapkan asal-usul dan kadang-kadang perlu dua atau tiga atau empat upaya untuk dapat melakukannya dalam pengaturan yang berbeda."

 

TAG#WUHAN, #CHINA, #COVID19, #AS, #BIDEN, #VAKSIN

68112225

KOMENTAR