Bank Sentral Hadapi Pertempuran Epik Lawan Inflasi pada Tahun 2023

Hila Bame

Monday, 09-01-2023 | 16:38 pm

MDN

 

JAKARTA, INAKORAN

Dengan krisis biaya hidup yang sekarang menjadi agenda utama publik di banyak negara maju, penetapan suku bunga menjadi sangat politis, kata seorang peneliti.

LONDON: Beberapa ekonomi terbesar dunia – dan bank sentral mereka – menghadapi tugas rumit tahun ini untuk menjinakkan inflasi melalui suku bunga yang lebih tinggi tanpa memicu resesi.

Dan apakah mereka suka atau tidak, Federal Reserve Amerika Serikat, Bank of England dan bank-bank sentral lainnya sekarang didorong ke pusat debat politik yang dapat mengancam independensi mereka serta kemampuan mereka untuk bertindak tegas untuk mengekang kenaikan harga. .

 

Saya telah mengikuti dan meliput politik dan keuangan selama empat dekade sebagai reporter dan sekarang sebagai peneliti ekonomi. Saya percaya ada dua cara utama politik dapat mengganggu rencana bank sentral pada tahun 2023.

TANTANGAN INFLASI

Inflasi yang tinggi mungkin merupakan tantangan terbesar yang dihadapi ekonomi dunia di tahun mendatang.

Inflasi telah meningkat pesat dan sekarang berada pada atau mendekati tingkat tertinggi dalam beberapa dekade di sebagian besar ekonomi maju seperti AS dan di Eropa, menyebabkan standar hidup mandek atau menurun di banyak negara. Hal ini khususnya merugikan orang-orang termiskin, yang menderita tingkat inflasi yang lebih tinggi daripada populasi umum karena mereka membelanjakan lebih banyak pendapatan mereka untuk makanan dan energi.

Kenaikan tajam dalam inflasi mengejutkan bank sentral setelah dua dekade inflasi yang rendah dan stabil. Mereka bereaksi dengan menaikkan suku bunga secara agresif pada paruh kedua tahun 2022, dengan The Fed memimpin . Bank sentral AS menaikkan suku bunga 4,25 poin persentase selama periode enam bulan, dan Bank of England, Bank Sentral Eropa dan lainnya mengikuti jejaknya.

 

 

 

Strategi mereka tampaknya berhasil. Inflasi di AS telah melambat, sementara di Inggris dan zona euro, data terbaru menunjukkan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya – meskipun masih sangat tinggi, sekitar 10 persen – dan mungkin mulai cenderung turun.

 

 

Tetapi kenaikan suku bunga – yang diperkirakan akan berlanjut pada tahun 2023, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat – dapat semakin mengaburkan prospek pertumbuhan ekonomi, yang sudah terlihat suram bagi negara-negara maju.

Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan memperkirakan bahwa pada tahun 2023 baik AS maupun zona euro hanya akan tumbuh sebesar 0,5 persen, jauh di bawah rata-rata historisnya, sementara ekonomi terbesar Eropa, Jerman, sebenarnya akan menyusut sebesar 0,3 persen. Di Inggris, Bank of England memproyeksikan ekonomi akan terus menyusut hingga pertengahan 2024.

BELANJA FISKAL DAN INFLASI

Itu membawa kita ke masalah politik pertama yang dapat mengganggu rencana bank sentral: Pengeluaran pemerintah.

Politik dimainkan dengan cara yang berbeda. Di AS, pengeluaran telah meningkat secara substansial, terutama dengan RUU infrastruktur senilai US$1,2 triliun yang ditandatangani menjadi undang-undang pada akhir 2021 dan RUU anggaran senilai US$1,7 triliun disahkan pada Desember 2022.

Kebijakan fiskal ekspansif semacam ini, yang mungkin berlaku selama bertahun-tahun, dapat merusak upaya bank sentral seperti Fed untuk melawan inflasi. Karena bank sentral berusaha mengurangi inflasi dengan membatasi permintaan, peningkatan pengeluaran pemerintah memiliki efek sebaliknya. Hal ini dapat memaksa The Fed dan bank lain untuk menaikkan suku bunga lebih tinggi dari yang seharusnya.

Di Eropa dan Inggris, pemerintah terpaksa membelanjakan miliaran dolar untuk mensubsidi tagihan energi konsumen dan bisnis, sementara perlambatan ekonomi telah mengurangi pendapatan pajak mereka, yang menyebabkan melonjaknya defisit pemerintah.

Namun demikian, di Inggris, pemerintah Konservatif telah memprioritaskan perang melawan inflasi, mengumumkan pemotongan subsidi konsumen untuk energi, ditambah pajak yang lebih tinggi dan pemotongan lebih lanjut dalam pengeluaran publik jika memenangkan pemilihan umum berikutnya, yang diperkirakan akan berlangsung pada tahun 2024. Sementara itu, tindakan ini bersifat deflasi, secara politis tidak populer .

Bank of England sekarang terpecah apakah, atau seberapa cepat, untuk terus menaikkan suku bunga.

INDEPENDENSI BANK SENTRAL TERANCAM

Masalah politik lainnya lebih eksistensial bagi bank sentral dan membuat tugas mereka semakin rumit.

Selama 20 tahun terakhir, kemandirian mereka dari campur tangan pemerintah dan penetapan target inflasi publik sekitar 2 persen telah membantu mereka mendapatkan kredibilitas dalam memerangi inflasi, yang bertahan di posisi terendah dalam sejarah selama sebagian besar abad ke-21.

Sekarang baik kredibilitas maupun independensi mereka mungkin terancam.

Para bankir bank sentral, terutama di Eropa, sangat menyadari kekhawatiran publik tentang bagaimana suku bunga yang lebih tinggi dapat menghambat pertumbuhan, sebagian karena ekonomi mereka terkena dampak yang lebih parah daripada AS oleh perang Ukraina. Sementara itu, konsumen terpukul oleh pembayaran hipotek yang lebih tinggi, yang mungkin menggerogoti pasar perumahan.

Pada saat yang sama, upaya bank sentral untuk membujuk para pekerja agar tidak meminta upah yang lebih tinggi untuk mengkompensasi inflasi, yang akan membantu mengurangi kebutuhan akan lebih banyak kenaikan suku bunga, secara spektakuler menjadi bumerang, terutama di Inggris, di mana gelombang pemogokan oleh sektor publik pekerja tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Ketegangan politik yang berkepanjangan atas peran Bank Sentral Eropa telah diperburuk oleh pemilihan pemerintah sayap kanan di beberapa negara zona euro.

Secara tradisional, di bawah pengaruh Bundesbank Jerman, Bank Sentral Eropa mengkhawatirkan inflasi lebih dari bank sentral lainnya. Di bawah tekanan politik yang bersaing, ia bergerak lebih lambat daripada beberapa bank sentral lain untuk melonggarkan kebijakan suku bunga rendah – dan bahkan negatif –.

Di sisi lain Atlantik, di mana Ketua Fed Jerome Powell menolak segala upaya untuk mengurangi fokusnya pada inflasi, tekanan politik dapat tumbuh dari kiri dan kanan, terutama jika Donald Trump menjadi calon presiden dari Partai Republik .

Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan Kongres atau pemerintahan baru mencoba mengubah pendekatan bank sentral, kepemimpinannya, dan bahkan mandatnya.

PERAIRAN YANG BELUM DIPECAT

Semua ini tidak akan menjadi masalah jika bank sentral memproyeksikan penurunan tajam inflasi pada akhir tahun 2023 terjadi. Namun proyeksi ini didasarkan pada keyakinan bahwa harga energi akan terus berada di bawah puncaknya atau bahkan turun lebih jauh di tahun mendatang.

Sama seperti pada tahun 2022, ketika bank sentral gagal menangkap ancaman inflasi cukup dini, risiko lain di luar kendali mereka, serta perkembangan politik, dapat menggagalkan harapan mereka. Ini termasuk eskalasi perang di Ukraina, yang dapat menaikkan harga energi lebih lanjut, lebih banyak gangguan rantai pasokan dari China dan dorongan domestik untuk upah yang lebih tinggi.

 

Dengan krisis biaya hidup yang sekarang menjadi agenda utama publik di banyak negara maju, penetapan tingkat suku bunga tidak lagi sekadar masalah teknis dan malah menjadi sangat politis.

Baik pemerintah maupun bank sentral memasuki perairan yang belum dipetakan dalam upaya mereka untuk mengekang inflasi tanpa menghambat pertumbuhan. Jika proyeksi mereka terbukti terlalu optimis, biaya politik dan ekonomi bisa tinggi.

Semua ini berarti prospek inflasi sangat tidak pasti. Dan ketakutan stagflasi gaya tahun 1970-an – inflasi tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang stagnan – bisa menjadi kenyataan.

Steve Schifferes adalah Honorary Research Fellow di City Political Economy Research Centre, City, University of London. Komentar ini pertama kali muncul di The Conversation.

 

 

 

 

 

 

TAG#BI, #BANK SENTRAL INGGRIS

130118589

KOMENTAR